Search

Depresi

Tanggal terakhir diperbarui: 03-Jun-2022

12 menit membaca

Apa itu depresi?

Banyak orang yang mengalami depresi tidak segera menyadarinya. Tetapi tanda-tanda depresi yang paling umum adalah hilangnya minat dan kesenangan dalam kegiatan sehari-hari, kurangnya energi, kesulitan berkonsentrasi, juga rasa bersalah yang berlebihan dan perasaan tidak berharga. Beberapa orang mungkin juga mengalami insomnia atau tidur berlebihan, penurunan atau peningkatan berat badan yang signifikan. Tanda-tanda lain yang dapat diamati adalah kurangnya minat pada penampilan seseorang dan kebersihan yang buruk. Jika tidak diobati, salah satu faktor risiko utama depresi adalah bunuh diri.

Meskipun perasaan sedih kadang-kadang normal dan peristiwa tertentu dapat membuat kita sedih dari waktu ke waktu, perasaan tertekan terus-menerus dapat mengganggu kehidupan sehari-hari, hal ini mempengaruhi hubungan sosial dan juga dapat mempengaruhi kehidupan profesional kita.

Depresi adalah gangguan mental umum, dengan lebih dari 264 juta orang dari segala usia menderita depresi, secara global. Menurut WHO, depresi adalah penyebab utama kecacatan di seluruh dunia.

 

Gejala Depresi pada Wanita

Lebih banyak Wanita yang terkena depresi daripada pria. Wanita yang depresi mengalami gejala seperti: lekas marah, merasa kosong atau cemas, gerakan atau reaksi yang lebih lambat, penurunan energi, kelelahan (juga dikenal sebagai "kabut otak"), nafsu makan dan perubahan berat badan, sakit kepala, kesulitan tidur, bangun lebih awal, ketidakmampuan untuk membuat keputusan atau kesulitan membuat keputusan.  Mereka juga cenderung menarik diri dari keterlibatan atau kegiatan sosial.

Depresi juga menyebabkan gejala fisik, seperti nyeri tubuh, sakit kepala, peningkatan terjadinya kram, masalah pencernaan dan dapat memperburuk radang sendi, penyakit kardiovaskular, asma, diabetes dan kanker. Beberapa sumber menyatakan bahwa depresi dapat menyebabkan masalah kulit, seperti psoriasis. Juga, kadang-kadang masalah tiroid dapat memicu depresi.

Gejala Depresi pada Pria

Pria mungkin menderita lebih banyak stigma seputar depresi karena harapan masyarakat untuk menjadi kuat dan tidak menunjukkan emosi atau tanda-tanda kelemahan. Pria yang depresi mengalami gejala seperti: gelisah, marah dan agresif, merasa putus asa atau sedih, tidak lagi tertarik pada kegiatan yang sebelumnya membawa kesenangan, minum berlebihan, penggunaan narkoba, berkurangnya hasrat seksual, kesulitan menyelesaikan tugas, keterlambatan dalam menanggapi suatu percakapan, rasa kantuk yang berlebihan, insomnia, kelelahan.

Beberapa gejala fisik yang dialami wanita juga bisa dialami oleh pria. Ditemukan bahwa mereka mengalami lebih banyak masalah pencernaan dan kesulitan dalam kinerja seksual.

Depresi pada Remaja dan Anak-Anak

Depresi juga muncul di antara anak-anak dan remaja, mereka yang mengalaminya menunjukkan gejala yang sama seperti orang dewasa. Perasaan tidak kompeten, putus asa dan kesedihan yang mendalam mungkin lebih umum di antara mereka. Juga, penurunan kinerja di sekolah dapat menunjukkan bahwa seorang remaja mengalami depresi. Beberapa anak atau remaja dianggap malas dan penting untuk memperhatikan tanda-tandanya dan tidak mengabaikannya. Tanda-tanda lain adalah penarikan sosial dan ledakan emosional. Jika tidak diobati, depresi dapat mengakibatkan penyakit semakin parah dan bertahan hingga dewasa. Psikolog yang berspesialisasi dalam psikologi anak dapat membuat diagnosis yang tepat dan memberikan bantuan yang mereka butuhkan.

 

Jenis Depresi

Tergantung pada tingkat keparahan gejala, depresi dapat diklasifikasikan sebagai gangguan depresi mayor atau gangguan depresi persisten. Gangguan depresi mayor adalah jenis depresi yang lebih parah dan diagnosis klinisnya didasarkan pada pengalaman, selama periode dua minggu, lima atau lebih dari gejala yang kami sebutkan sebelumnya. Pikiran berulang tentang kematian atau bunuh diri juga bisa menjadi gejala yang mengkhawatirkan. Gangguan depresi persisten adalah bentuk depresi yang lebih ringan, tetapi dapat berubah menjadi kronis apabila tidak segera diobati tidak diobati. Agar diagnosis klinis dapat dibuat, orang tersebut harus mengalami gejala setidaknya selama dua tahun.

Depresi dapat muncul dalam gangguan bipolar, penyakit mental serius yang ditandai dengan emosi yang intens dan seringkali tidak dapat diprediksi. Meskipun tidak semua orang dengan gangguan bipolar menjadi depresi, beberapa mungkin mengalami keadaan depresi yang intens dan / atau periode depresi yang lama. Terkadang, ketika seseorang dengan gangguan bipolar mengalami episode manik, episode depresi dapat kembali lebih parah. Penting agar diagnosis yang tepat dilakukan dalam kasus ini, karena rencana perawatan dan pengobatannya berbeda.

Seasonal affective disorder atau Gangguan Afektif Musiman (SAD) adalah jenis depresi yang terkait dengan perubahan musim. Orang yang mengalami depresi ini, mulai menunjukkan gejala pada musim gugur dan berakhir di suatu tempat di musim dingin. Lebih jarang, gangguan afektif musiman dapat dimulai pada awal musim semi atau musim panas. Gangguan ini lebih banyak terjadi pada orang dewasa muda daripada pada yang lebih tua dan penyebabnya tidak jelas. Beberapa faktor yang berkontribusi terhadap gangguan afektif musiman antara lain kadar serotonin yang lebih rendah (muncul ketika kurangnya paparan terhadap sinar matahari); kadar melatonin yang berperan dalam pola tidur dan suasana hati,; dan ritme sirkadian yang dapat menjadi terganggu ketika tingkat sinar matahari berkurang dalam cuaca dingin. Hidup jauh dari khatulistiwa adalah faktor lain karena gangguan ini tampaknya lebih umum di antara mereka. Penurunan sinar matahari selama musim dingin dan hari-hari yang lebih panjan selama musim panas adalah penyebab utama untuk jenis depresi ini.

Wanita dapat mengalami depresi postpartum. Ini dianggap sebagai komplikasi melahirkan dengan tanda dan gejala depresi yang dapat berkisar dari ringan hingga berat. Ini dapat mengganggu kemampuan untuk merawat bayi yang baru lahir dan menangani tugas sehari-hari lainnya. Gejala biasanya muncul setelah melahirkan, tetapi dapat dimulai lebih awal dan kurang terlihat. Depresi postpartum lebih tentang ketidakseimbangan hormon dan konsekuensi yang tidak menguntungkan dari melahirkan daripada masalah moral yang lemah atau kurangnya keterampilan menjadi ibu.  Perawatan yang tepat dapat membantu mengelolanya dan terapi dapat membantu membuat ikatan yang lebih kuat dengan bayi.

Wanita juga dapat mengalami gangguan disforik pramenstruasi, suatu sindrom pramenstruasi yang lebih parah. Penyebab pastinya tidak diketahui tetapi merupakan reaksi abnormal terhadap perubahan hormon yang terjadi selama siklus menstruasi. Wanita yan lebih terpengaruh adalah mereka yang memiliki riwayat sindrom pramenstruasi atau depresi postpartum. Gangguan ini dapat mengganggu tanggung jawab hidup sehari-hari dan kesulitan berinteraksi di tempat kerja dan dalam hubungan. Ini juga dapat salah didiagnosis sebagai hipertiroidisme, gangguan depresi atau gangguan kecemasan. Yang terbaik adalah berkonsultasi dengan spesialis, karena dapat bermanifestasi sebagai retensi cairan, masalah pencernaan, masalah kulit, masalah pernapasan, masalah neurologis dan gejala vaskular.

Depresi dengan ciri psikosis atau psikotik adalah bentuk depresi yang kurang umum yang seharusnya tidak boleh dibiarkan. Depresi dengan ciri-ciri psikotik adalah bentuk depresi berat yang mencakup pikiran atau gagasan yang menetap yang tidak sesuai dengan kenyataan seseorang, rasa putus asa akut, rasa bersalah dan tidak berharga. Orang tersebut dapat mengalami tidak hanya ide-ide delusi tetapi juga melihat, mendengar, mencium atau merasakan hal-hal yang tidak nyata. Hal ini dapat terjadi pada gangguan depresi mayor tetapi bukan hanya bagian dari gangguan ini. Ini juga dapat mencakup gangguan kecemasan, ciri melankolis dan, lebih jarang, gejala katatonik.

 

Penyebab Depresi

 

Tidak ada satu faktor yang dapat menyebabkannya, depresi dan masalah kesehatan mental yang kompleks dan sering diakibatkan oleh interaksi antara faktor sosial, psikologis dan biologis. Seringkali, peristiwa kehidupan yang merugikan dapat menyebabkan berkembangnya depresi. Beberapa peristiwa ini termasuk pengangguran, cedera fisik, puts cinta dan trauma psikologis lainnya. Stres dan disfungsi dari waktu ke waktu dapat memperburuk dan depresi itu sendiri. 

Gangguan seperti depresi telah dilihat dari perspektif medis juga. Banyak penelitian telah dilakukan pada biologi depresi dan gen yang dapat menyebabkan individu tertentu menjadi lebih rentan. Jadi bisakah depresi menjadi genetik? Ya, itu bisa tetapi gen memainkan peran yang lebih rendah daripada lingkungan dan faktor lainnya lakukan. Depresi bisa turun temurun tetapi masih banyak penelitian yang harus dilakukan. Selain itu, memiliki orang tua atau saudara kandung yang depresi dapat membuat kita rentan terhadap depresi meskipun materi genetiknya berbeda. Hal ini dapat dijelaskan oleh perasaan tidak berdaya atau ketidakmampuan dalam mengatur keadaan mental orang lain atau dengan mencerminkan perilaku mereka.

Berkat teknologi, kita sekarang tahu lebih banyak tentang depresi daripada beberapa abad terakhir. Penelitian telah menunjukkan bahwa arias yang memainkan peran penting dalam depresi adalah thalamus, hippocampus dan amigdala. Ini membantu para ilmuwan memahami bagaimana fungsi dipengaruhi, termasuk memori, bukan hanya regulasi suasana hati. Stres adalah faktor kunci yang menekan produksi neuron baru di hippocampus. Di sinilah antidepresan dapat memainkan peran utama, meningkatkan hubungan antara neuron di hippocampus.

Beberapa neurotransmiter yang berperan dalam depresi adalah: asetilkolin, meningkatkan memori dan terlibat dalam pembelajaran dan mengingat informasi; serotonin, yang membantu mengatur suasana hati, tidur dan nafsu makan; dopamin, penting untuk gerakan dan motivasi; dan norepinefrin, yang terlibat dalam penghargaan dan dapat memicu kecemasan, yang biasanya disertai dengan beberapa bentuk depresi. Ada neurotransmiter lain yang terlibat dalam keadaan depresi yang terkait dengan kesenangan atau ketenangan. 

Penyakit tiroid terkadang salah didiagnosis dengan masalah kesehatan mental lainnya, paling sering depresi. Namun, ada hubungan kuat antara hipertiroidisme dan kecemasan, depresi, dan depresi bipolar. Gejala hipertiroidisme sangat mirip dengan gejala yang dialami pada depresi.

Faktor penting lainnya yang berkontribusi terhadap depresi adalah sifat kepribadian dan faktor lingkungan. Orang yang lebih pesimis atau memiliki harga diri yang rendah cenderung mudah mengalami depresi. Paparan kekerasan, penelantaran dan kemiskinan juga dapat membuat orang lebih rentan terhadap depresi.

Tes Depresi dan Diagnostik

Jika Anda merasa mengalami gejala depresi, Anda harus berhati-hati dalam mendiagnosis diri sendiri. Diagnosa yang jelas hanya dapat dilakukan oleh seorang profesional, psikolog klinis dan penting untuk menetapkan pilihan pengobatan. Jika Anda ingin memeriksa apakah anda mungkin mengalami gejala depresi, Anda dapat mengikuti tes online tetapi pastikan bahwa tes tersebut disetujui secara ilmiah. Ada aplikasi yang memiliki beberapa skala untuk mengukur masalah psikologis, seperti depresi. Namun, jika anda atau orang yang anda cintai mengalami gejala depresi, bantuan profesional akan disarankan. Menjadi lebih baik mungkin membutuhkan waktu, jadi jangan berkecil hati.

 

Pengobatan Depresi

Seperti yang kita lihat, depresi dan gejala depresi berbeda pada masing-masing orang dan begitu juga pengobatannya. Apakah depresi dapat disembuhkan? Jawaban atas pertanyaan ini adalah – Depresi dapat diobati. Sulit untuk mengatakan dengan pasti apakah seseorang akan pulih sepenuhnya dari episode depresi atau tidak akan pernah mengalami depresi lagi. Tetapi menyadari gejala seseorang dan mengelolanya segera setelah muncul, dapat membuat perbedaan besar. Hal ini juga terjadi pada gejala kekambuhan depresi setelah mengalami bentuk remisi.

Ada pengobatan yang efektif untuk depresi sedang dan berat seperti terapi perilaku kognitif, terapi psikodinamik, psikoterapi pengalaman. Dukungan keluarga dan teman juga penting. Perawatan psikososial efektif untuk bentuk depresi ringan tetapi kasus depresi yang lebih parah diketahui dapat diobati secara efektif dengan kombinasi terapi dan pengobatan. Terapi psikofarmasi juga harus dipertimbangkan jika proses terapi tidak diikuti oleh tanda-tanda keberhasilan dalam memperbaiki gejala.

Membicarakan pikiran dan perasaan anda dengan seorang teman tidak sama dengan berbicara dengan psikoterapis atau mengikuti terapi kelompok. Depresi dapat diatasi dengan menjalani bentuk terapi seperti: Cognitive Behavioral Therapy atau Terapi Perilaku Kognitif (CBT) adalah bentuk psikoterapi yang spesifik pada masalah, berorientasi pada tujuan dan berfokus pada tantangan, pikiran, dan perilaku saat ini dan bagaimana mereka dapat mengatasinya. diubah menjadi lebih efektif; terapi psikodinamik dirancang untuk membantu orang mengeksplorasi rentang emosi mereka, membuat elemen bawah sadar dari jiwa hadir dalam kehidupan sehari-hari mereka; psikodrama biasanya digunakan untuk kelompok dan didasarkan pada pemeragaan situasi bermasalah seseorang, menghadapi hambatan masa lalu dan sebelumnya.

Beberapa kasus gangguan depresi mayor yang parah diobati dengan terapi Elektrokonvulsif (ECT), yang terdiri dari pemberian arus listrik yang menyebabkan kejang yang berdampak pada tingkat neurotransmiter di otak setelah ditidurkan dengan anestesi umum. Efek samping meliputi kehilangan memori jangka pendek.

Antidepresan dan obat lain tidak boleh digunakan untuk mengobati anak-anak dan remaja yang depresi karena mereka memiliki risiko lebih tinggi mengalami efek samping. Ada banyak aplikasi, saluran bantuan, dan organisasi yang dapat membantu orang dengan berbagai gejala depresi. Selain itu, dokter anda harus dapat menghubungkan anda dengan psikolog berlisensi untuk diagnosis dan pilihan pengobatan. Bantuan depresi juga dapat ditemukan oleh orang dewasa muda melalui konselor Universitas mereka dan banyak universitas membantu siswa yang mengalami gejala depresi yang mengganggu yang mempengaruhi produktivitas mereka.

Sebagian besar orang memiliki akses ke internet, orang dapat online dan dengan mudah menemukan pilihan terapi, bahkan sesi online dengan profesional berlisensi. Anda juga dapat mempertimbangkan sesi terapi keluarga atau kelompok. Alternatif lain tersedia dan kami akan merujuk ke beberapa di antaranya nanti.

 

Obat depresi

Obat-obat depresi termasuk antidepresan dan, dalam kasus yang lebih parah, dapat dipasangkan dengan antipsikotik atipikal. Antidepresan menjadi banyak digunakan dalam dua puluh tahun terakhir dan dapat dikombinasikan dengan lima jenis utama: Selective Serotonin Reuptake Inhibitors (SSRI) dan Selective Nonadrenaline Reuptake Inhibitors (SNRI), adalah antidepresan yang paling sering diresepkan; Tricyclic Antidepressants (TCA) juga diresepkan untuk mengobati kecemasan, fibromyalgia, dan nyeri kronis; Monoamine Oxidase Inhibitors (MAOIs) biasanya diresepkan jika SSRI tidak bekerja; Noradrenaline and Specific Serotonergic Antidepressants (NASSA) juga digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan dan beberapa gangguan kepribadian. Antidepresan seperti SSRI dapat dikombinasikan, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, dengan antipsikotik atipikal di mana zat aktifnya adalah Olanzapine, Quetiapine atau Risperidone.

Gejala penarikan obat

Satu dari tiga orang mengalami gejala putus obat dari SSRI dan SNRI setelah menghentikan pengobatan, yang berlangsung dari dua minggu hingga dua bulan, termasuk kecemasan, mimpi yang jelas, sakit perut, gejala yang mirip dengan flu, pusing, sensasi sengatan listrik di tubuh dan mimpi buruk. Gejala penarikan SSRI kurang dipelajari di dunia ilmiah daripada obat psikiatri yang diresepkan seperti benzodiazepin. Masalah lain mengenai gejala penarikan adalah bahwa Food and Drug Administration di AS (FDA) tidak mengharuskan perusahaan farmasi untuk melakukan studi penarikan yang meneliti dampak obat setelah waktunya untuk menghentikannya. Dokter anda harus tersedia dan terbuka untuk menjawab pertanyaan anda dan menyadari bahwa anda harus diberikan skema perawatan yang akan anda bicarakan dengan dokter anda, karena gejalanya mulai hilang. Juga, salah satu ketidaknyamanan dalam menggunakan obat antidepresan sebagai pengobatan untuk depresi adalah bahwa dalam beberapa minggu pertama anda mungkin mengalami gejala depresi yang memburuk. Beberapa kasus parah gejala putus obat yang kurang umum mengkhawatirkan perusahaan obat farmasi dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun demikian, pengobatan memang bekerja untuk kebanyakan orang dalam mengobati depresi tetapi anda mungkin ingin mempertimbangkan strategi lain terlebih dahulu.

Perawatan alternatif untuk depresi

Ada banyak bukti yang mengatakan olahraga dapat membantu depresi. Beberapa orang lebih suka berolahraga di rumah, sementara yang lain hanya dapat berolahraga dalam kelompok. Aspek sosial dari menemukan atau dirujuk ke kelas latihan kelompok juga dapat berperan dalam mengatasi depresi. Memulai dari yang kecil dan tanpa memberikan banyak tekanan pada diri sendiri harus bekerja dengan baik. Bahkan hanya berjalan kaki setiap hari dapat membantu. Anda dapat perlahan-lahan mulai membidik lebih tinggi, mungkin mencoba aktivitas fisik tiga puluh menit empat kali seminggu. Ini akan meningkatkan produksi endorfin, hormon yang terlibat dalam pengaturan suasana hati. Banyak tidur dan makan makanan yang sehat juga merupakan faktor yang tidak boleh diabaikan dalam hal kesehatan mental anda. Paparan cahaya putih telah terbukti mengatur dan meningkatkan suasana hati.

Kegiatan lain yang telah terbukti meningkatkan mood adalah kegiatan yang berhubungan dengan seni. Terapi seni juga merupakan bentuk terapi yang dapat digunakan oleh anak-anak atau orang dewasa dan menggunakan proses kreatif, kolaborasi kelompok, dan bakat artistik untuk mengekspresikan, mengeksplorasi, dan mengatasi konflik yang belum terselesaikan yang mungkin menyebabkan anda mengalami gejala depresi. Kegiatan yang paling umum dalam terapi seni adalah mewarnai dan melukis untuk mengekspresikan emosi.

Membicarakan perasaan anda dapat membantu dan anda dapat mulai melakukannya dengan teman atau kerabat. Beberapa orang yang mengalami depresi merasa tidak nyaman melakukannya karena mereka mungkin merasa membebani orang lain atau merasa malu. Hal ini tidak benar, seorang teman yang sebenarnya akan mendengarkan dan mencoba untuk mendukung. Hindari orang yang sangat negatif dan cobalah untuk berpartisipasi dalam kegiatan yang menyenangkan. Cobalah untuk menghindari obat-obatan dan alkohol karena mereka memberi anda rasa lega sesaat dan penyalahgunaan zat memperburuk gejala depresi pada waktunya.

Ada suplemen tertentu yang dapat membantu mengatasi depresi, seperti vitamin D atau B atau asam lemak omega-3. Beberapa suplemen herbal, minyak esensial, dan perawatan alami tidak disetujui FDA dan seperti semua hal lain yang ingin anda masukkan ke dalam tubuh anda, Anda harus mencobanya dengan hati-hati dan dengan memberi tahu diri anda terlebih dahulu.

Terapi pijat, sauna, akupunktur, meditasi atau yoga adalah jenis kegiatan lain yang secara signifikan meningkatkan suasana hati dan baik untuk kesehatan secara keseluruhan. Aplikasi meditasi yang berbeda tersedia untuk smartphone. Bepergian juga merupakan kegiatan penting dalam hal kesejahteraan.

 

Kesimpulan

Depresi itu nyata dan tidak boleh diabaikan, terutama oleh keluarga dan teman. Jika anda ingin merawat seseorang yang berjuang dengan kondisi ini, lakukan dengan cara yang lembut dan jangan sampai membuat mereka tercekik. Temukan tempat di mana mereka bisa mendapatkan bantuan atau minta mereka melakukan kegiatan yang menyenangkan bersama. Jika Anda merasa menderita depresi, carilah bantuan profesional yang Anda butuhkan. Seperti yang ditunjukkan di atas, ada banyak pilihan.


Artikel

Artikel Lainnya