Search

Fakta Arthrosis Lutut - Sudut Pandang dari Dokter Ahli

Tanggal terakhir diperbarui: 05-Apr-2022

14 menit membaca

Lutut adalah sendi sinovial terbesar tubuh manusia, yang terdiri dari komponen osseous (femur distal, tibia proksimal, dan patella), tulang rawan (tulang rawan meniskus dan hyaline), ligamen, dan membran sinovial. Yang terakhir ini bertugas memproduksi cairan sinovial, yang melumasi dan memelihara tulang rawan avaskular. Sayangnya, karena penggunaan berat dan stres ditempatkan pada sendi ini, itu adalah situs umum untuk penyakit yang menyakitkan seperti Knee osteoarthritis OA.

 

Definisi arthritis lutut

Osteoarthritis lutut (OA), umumnya dikenal sebagai penyakit sendi degeneratif, disebabkan oleh keausan dan ketegangan dan hilangnya tulang rawan artikular secara bertahap. Hal ini terutama lazim di orang tua. Ada dua jenis osteoarthritis lutut: primer dan sekunder.

Osteoarthritis primer didefinisikan sebagai kerusakan artikular tanpa penyebab yang jelas. Osteoarthritis sekunder disebabkan oleh distribusi kekuatan yang tidak tepat di seluruh sendi, seperti dalam alasan pasca-trauma atau tulang rawan artikular menyimpang, seperti pada rheumatoid arthritis (RA).

Osteoarthritis adalah penyakit degeneratif yang pada akhirnya dapat menyebabkan kecacatan. Tingkat keparahan gejala klinis bervariasi dari orang ke orang. Namun, mereka umumnya memburuk, tumbuh lebih sering, dan menjadi lebih melemahkan dari waktu ke waktu.

Gonarthrosis, umumnya dikenal sebagai arthrosis lutut, adalah suatu kondisi di mana tulang rawan di sendi lutut secara bertahap hilang. Degradasi bahan tulang rawan yang disebabkan oleh arthrosis menurunkan stabilitas lutut dan dapat menyebabkan rasa sakit yang signifikan dan gerakan terbatas.

 

Etiologi

Tergantung pada etiologi, osteoarthritis lutut digolongkan sebagai primer atau sekunder. Osteoarthritis lutut primer disebabkan oleh degenerasi tulang rawan artikular tanpa alasan yang jelas. Hal ini umumnya dianggap sebagai kerusakan yang berkaitan dengan usia serta keausan. Osteoarthritis lutut sekunder disebabkan oleh degradasi tulang rawan artikular yang disebabkan oleh penyebab yang diakui.

Kemungkinan Penyebab OA Lutut Sekunder

  • Posttraumatic
  • Postsurgical
  • Kongenital atau malformasi anggota badan
  • Malposisi
  • Scoliosis
  • Rakhitis
  • Hemochromatosis
  • Chondrocalcinosis
  • Penyakit Wilson
  • Rasa
  • Pseudogout
  • Akromegali
  • Nekrosis avaskular
  • Rheumatoid arthritis
  • Arthritis menular
  • Arthritis psoriatik
  • Hemofilia
  • Penyakit paget
  • Penyakit sel sabit

Faktor Risiko untuk Knee OA

Dimodifikasi

  • Trauma artikular
  • Pekerjaan: berdiri berkepanjangan dan lutut berulang membungkuk
  • Kelemahan otot atau ketidakseimbangan
  • Berat
  • Sindrom metabolik

Tidak dapat dimodifikasi

  • Gender: perempuan lebih umum dari laki-laki
  • Umur
  • Genetika
  • Lomba

 

Patofisiologi

Fungsi peradangan tidak dipahami dengan baik, dan ada perselisihan yang sedang berlangsung mengenai apakah respons inflamasi menyebabkan perubahan OA atau jika peradangan selanjutnya setelah perubahan OA. Berbeda dengan arthritis inflamasi, peradangan di OA persisten dan bermutu rendah, yang melibatkan sebagian besar sistem kekebalan bawaan.

Sinovitis (infiltrasi sel inflamasi ke dalam sinovium) adalah temuan umum di OA. Hal ini dapat terjadi pada tahap awal penyakit tetapi lebih sering terjadi pada tahap selanjutnya dan dikaitkan dengan keparahan.

Sel darah putih juga terlibat, dan kerusakan matriks ekstraseluler menghasilkan bahan kimia tertentu (pola molekul terkait kerusakan) yang diidentifikasi oleh sel kekebalan bawaan (makrofag dan sel mast), biasanya sebagai mekanisme pelindung.

Tingkat peradangan yang berkepanjangan dan disregulasi ini, di sisi lain, dapat mengakibatkan kerusakan jaringan. Makrofag telah dilaporkan terlibat dalam pembentukan osteofit, karakteristik patologis OA, dalam penelitian pada hewan.

 

Apa itu arthrosis dan arthritis?

Arthritis dan arthrosis memiliki suara yang sama. Keduanya berdampak pada tulang, ligamen, dan sendi Anda. Mereka juga berbagi gejala yang sama, seperti kekakuan sendi dan ketidaknyamanan. Perbedaan antara keduanya, bagaimanapun, adalah signifikan.

Arthritis adalah kata yang luas. Ini mengacu pada sejumlah penyakit yang menyebabkan peradangan sendi. Peradangan juga dapat merusak kulit, otot, dan organ Anda dalam beberapa keadaan. Osteoarthritis (OA), rheumatoid arthritis (RA), dan gout adalah beberapa contoh.

Arthrosis adalah istilah lain untuk osteoarthritis (OA), suatu bentuk arthritis. Ini adalah bentuk arthritis yang paling umum. Keausan normal dan ketegangan pada sendi dan tulang rawan Anda menyebabkannya. Tulang rawan adalah jaringan licin yang menutupi ujung tulang Anda dan memungkinkan sendi Anda bergerak. Tulang rawan Anda dapat merosot atau mungkin menghilang sama sekali dari waktu ke waktu. Hal ini menyebabkan kontak tulang-ke-tulang di sendi Anda, yang mengakibatkan ketidaknyamanan, kekakuan, dan, dalam beberapa kasus, edema.

 

Epidemiologi

Jenis arthritis yang paling umum diidentifikasi adalah osteoarthritis lutut, dan prevalensinya akan terus meningkat seiring meningkatnya harapan hidup dan obesitas. Tergantung pada sumbernya, sekitar 13% wanita dan 10% pria berusia 60 tahun ke atas memiliki osteoarthritis lutut simtomatik. Insiden melonjak setinggi 40% di antara orang-orang di atas usia 70 tahun.

Laki-laki memiliki frekuensi osteoarthritis lutut yang lebih rendah daripada wanita. Anehnya, tidak semua orang dengan bukti radiografi osteoarthritis lutut akan bergejala.

Menurut sebuah penelitian, hanya 15% individu dengan indikasi radiografi OA lutut yang bergejala. Tanpa memperhitungkan usia, kejadian osteoarthritis lutut simtomatik adalah sekitar 240 kali per 100.000 orang setiap tahun.

 

Patofisiologi arthritis lutut

Tulang rawan artikular sebagian besar terdiri dari kolagen tipe II, proteoglikan, chondrocytes, dan air. Tulang rawan artikular yang sehat terus menjaga keseimbangan antara masing-masing komponennya, memastikan bahwa setiap kerusakan tulang rawan dikompensasi oleh sintesis. Dengan demikian, tulang rawan artikular yang sehat dipertahankan. Selama osteoarthritis, matriks metalloproteases (MMPs), atau enzim degradatif, menjadi overexpressed, mengganggu keseimbangan dan mengakibatkan hilangnya kolagen dan proteoglikan.

Pada tahap awal osteoarthritis, chondrocytes menghasilkan inhibitor jaringan MMPs (TIMPs) dan mencoba untuk meningkatkan produksi proteoglikan agar sesuai dengan proses degradatif. Namun, prosedur reparatif ini tidak cukup.

Pemecahan kesetimbangan menyebabkan penurunan jumlah proteoglikan meskipun sintesis meningkat, peningkatan kadar air, pola kolagen yang tidak teratur, dan, akhirnya, hilangnya fleksibilitas tulang rawan artikular. Perubahan ini menyebabkan retak dan mengusut tulang rawan, serta degradasi permukaan artikular, pada tingkat makroskopik.

Meskipun osteoarthritis lutut sangat terkait dengan usia, sangat penting untuk menyoroti bahwa osteoarthritis lutut bukan hanya akibat dari penuaan tetapi juga merupakan penyakit dalam dirinya sendiri. Perubahan tulang rawan yang ditemukan dengan osteoarthritis dan penuaan menguatkan hal ini. Selain itu, enzim yang bertanggung jawab untuk kerusakan tulang rawan dinyatakan pada tingkat yang lebih besar pada osteoarthritis lutut dibandingkan dengan tulang rawan penuaan normal.

 

Tanda-tanda arthritis lutut

Pasien biasanya hadir ke dokter mereka dengan keluhan utama ketidaknyamanan lutut. Akibatnya, sangat penting untuk mendapatkan riwayat gejala mereka secara menyeluruh. Perhatikan baik-baik sejarah karena ketidaknyamanan lutut mungkin mengacu pada tulang belakang lumbar atau sendi pinggul.

Gejala Klinis Knee OA

Nyeri arthritis lutut

  • Onset bertahap
  • Lebih buruk dengan aktivitas yang berkepanjangan
  • Lebih buruk dengan lentur berulang atau tangga
  • Lebih buruk dengan tidak aktif
  • Memburuk dari waktu ke waktu
  • Lebih baik dengan istirahat
  • Lebih baik dengan es atau obat anti-inflamasi
  • Kekakuan lutut
  • Pembengkakan lutut
  • Penurunan kapasitas rawat jalan

Penilaian visual lutut harus mendahului pemeriksaan fisik apa pun. Carilah eritema periarticular dan edema, atrofi otot paha depan, dan varises varus atau valgus saat pasien berdiri.

Periksa gaya berjalan Anda untuk gejala ketidaknyamanan atau gerakan lutut yang tidak teratur, yang mungkin menunjukkan ketidakstabilan ligamen. Selanjutnya, periksa kulit di sekitarnya untuk keberadaan dan lokasi bekas luka dari operasi bedah sebelumnya, overlay bukti trauma, atau lesi jaringan lunak.

Rentang gerak (ROM) tes adalah bagian penting dari penilaian lutut. ROM aktif dan pasif dalam fleksi dan ekstensi harus diukur dan dicatat.

Setiap pemeriksaan lutut harus mencakup palpasi di sepanjang tulang dan struktur jaringan lunak. Pemeriksaan palpatory lutut dapat dibagi menjadi tiga bagian: struktur medial, midline, dan lateral.

 

Diagnosis arthrosis lutut

Sejarah yang komprehensif dan pemeriksaan fisik, serta pencitraan radiografi, diperlukan. Berdiri anteroposterior (AP), berdiri lateral dalam ekstensi, dan pemandangan cakrawala patella adalah semua pemandangan yang direkomendasikan. Gambar posteroanterior (PA) 45 derajat berdiri dari lutut dapat diperoleh, memungkinkan evaluasi yang lebih akurat dari permukaan bantalan berat lutut.

Film berdiri kaki panjang kadang-kadang diperoleh untuk menilai tingkat deformitas dan keselarasan umum ekstremitas bawah. Sangat penting untuk diingat bahwa radiografi lutut harus diambil ketika pasien berdiri. Ini secara akurat mewakili penyempitan ruang sendi yang ada.

 

X-ray arthritis lutut

Teknik pencitraan juga dapat digunakan untuk menilai status sendi lutut, yaitu tulang rawan. Sinar-X dapat dengan jelas mengungkapkan kerusakan keausan yang signifikan. Ukuran ruang sendi diberikan pertimbangan khusus. Semakin maju gonarthrosis, semakin kecil itu. Sinar-X juga dapat mengidentifikasi deformasi permukaan artikular (osteofit).

 

Manajemen Osteoarthritis Lutut

OA adalah penyakit progresif dan degeneratif dengan sedikit kemungkinan pembalikan atau perbaikan komponen yang rusak. Dengan demikian, metode terapi saat ini ditujukan untuk kontrol gejala sampai tingkat keparahan kondisi memerlukan intervensi bedah dengan penggantian sendi.

Ada dua jenis pengobatan untuk osteoarthritis lutut: non-bedah dan operasi. Modalitas non-bedah digunakan terlebih dahulu, kemudian terapi bedah digunakan setelah teknik non-bedah tidak lagi efektif. Untuk pengobatan osteoarthritis lutut, berbagai pilihan non-bedah tersedia. Perawatan ini tidak mengubah proses penyakit yang mendasarinya, tetapi mereka dapat secara signifikan mengurangi rasa sakit dan gangguan.

 

Pilihan Pengobatan Non-Bedah

Tujuan dari pengobatan OA adalah untuk mengontrol sinyal menyakitkan yang dihasilkan oleh sendi ini, tetapi yang lebih penting, untuk meningkatkan fungsi dan kualitas hidup. Sebagai garis awal pengobatan untuk OA lutut, perawatan non-farmakologis harus selalu dicoba.

  • Pendidikan pasien
  • Modifikasi aktivitas
  • Terapi fisik
  • Penurunan berat badan
  • Bracing lutut
  • Acetaminophen
  • Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)
  • Cox-2 inhibitor
  • Glukosamin dan kondroitin sulfat
  • Suntikan kortikosteroid
  • Asam hialuronat (HA)

Pendidikan pasien dan terapi fisik adalah perawatan lini pertama untuk semua individu dengan osteoarthritis lutut simtomatik. Efek terbaik telah terlihat dengan campuran latihan terpandu dan rejimen kebugaran di rumah. Jika latihan ditinggalkan setelah 6 bulan, keuntungannya hilang. Terapi ini direkomendasikan oleh American Academy of Orthopedic Surgeons.

Rutinitas latihan harus disesuaikan dengan kebutuhan / toleransi dan preferensi spesifik masing-masing pasien, latihan berdampak tinggi harus dihindari, dan kepatuhan jangka panjang harus dimaksimalkan untuk meningkatkan hasil.

Menurunkan berat badan bermanfaat pada semua tahap osteoarthritis lutut. Ini diresepkan untuk individu dengan arthritis simtomatik yang memiliki BMI lebih dari 25. Manajemen diet dan aktivitas aerobik berdampak rendah adalah rekomendasi terbaik untuk menurunkan berat badan.

Kontrol berat badan sangat penting dalam manajemen gejala, dan telah ditunjukkan bahwa efek olahraga diperkuat oleh penurunan berat badan. Obesitas dapat mempengaruhi orang untuk lutut OA dan memiliki konsekuensi molekuler dan mekanik negatif.

Kawat gigi tipe unloader yang mentransfer berat dari kompartemen lutut yang terkena digunakan dalam bracing lutut osteoarthritik. Hal ini dapat bermanfaat dalam kasus ketika kompartemen lateral atau medial lutut terpengaruh, seperti valgus atau deformitas varus.

Bagi individu dengan osteoarthritis simtomatik, terapi obat juga merupakan pengobatan lini pertama. Ada beberapa NSAID yang tersedia, dan seleksi harus ditentukan pada preferensi medis, penerimaan pasien, dan biaya. Lamanya obat NSAID harus ditentukan oleh kemanjuran, efek samping, dan riwayat medis sebelumnya. Menurut rekomendasi AAOS, ada bukti bagus yang mendukung penggunaan NSAID.

Acetaminophen telah terbukti lebih rendah daripada NSAID dan tidak lebih unggul dari plasebo dalam hal kontrol nyeri, mendorong beberapa pedoman untuk menghindari merekomendasikannya sebagai pilihan perawatan medis yang efektif untuk OA sedang hingga berat.

NSAID topikal telah ditemukan lebih aman daripada NSAID sistemik, dengan efektivitas yang setara atau sedikit lebih rendah. Uji coba jangka pendek telah menunjukkan bahwa mereka lebih unggul dari plasebo dalam mengurangi rasa sakit selama minggu pertama terapi tetapi gagal menunjukkan efek setelah 2 minggu.

FDA telah mengesahkan duloxetine, serotonin, dan norepinefrin reuptake inhibitor, untuk pengobatan neuropati perifer diabetes dan fibromyalgia. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa ketika diminum selama lebih dari 10 minggu, obat ini lebih efektif daripada plasebo dalam mengurangi rasa sakit dan meningkatkan fungsi pada individu dengan OA.

Suplemen makanan yang mengandung glukosamin dan kondroitin sulfat tersedia. Mereka adalah komponen struktural tulang rawan artikular, dan diyakini bahwa suplemen akan meningkatkan kesehatan tulang rawan artikular. Tidak ada bukti bahwa suplemen ini membantu dengan OA lutut.

Menurut standar AAOS, ada bukti signifikan yang menentang penggunaannya. Tidak ada kelemahan yang signifikan untuk menggunakan suplemen. Ini adalah pilihan yang cukup aman jika pasien mengetahui penelitian di balik suplemen ini dan siap untuk mencoba suplemen. Setiap perbaikan dari suplemen kemungkinan besar disebabkan oleh efek plasebo.

 

Suntikan arthritis lutut

Suntikan kortikosteroid intra-artikular mungkin bermanfaat dalam pengobatan osteoarthritis lutut simtomatik, terutama ketika ada komponen inflamasi yang signifikan. Pemberian kortikosteroid langsung ke lutut dapat mengurangi peradangan lokal yang terkait dengan osteoarthritis sambil meminimalkan efek sistemik steroid.

Pengobatan injeksi lain untuk osteoarthritis lutut adalah suntikan asam hialuronat intra-artikular (HA). HA adalah glycosaminoglycan yang hadir di seluruh tubuh manusia dan merupakan komponen kunci dari cairan sinovial dan tulang rawan artikular. HA terdegradasi selama proses osteoarthritik, berkontribusi terhadap hilangnya tulang rawan artikular serta kekakuan dan ketidaknyamanan.

Distribusi lokal HA ke dalam pekerjaan bersama sebagai pelumas dan dapat membantu meningkatkan produksi alami HA sendi. Tergantung pada merek, HA dapat dihasilkan di laboratorium dari sel unggas atau sel bakteri, dan karenanya harus diambil dengan hati-hati pada orang yang alergi terhadap sel unggas.

 

Operasi arthritis lutut

  • Osteotomi
  • Artroplasti lutut
  • Total artroplasti lutut

Untuk osteoarthritis lutut disertai dengan keganasan, osteotomi tibial tinggi (HTO) dapat direkomendasikan. HTO sering dilakukan untuk deformitas varus di mana kompartemen medial lutut dipakai dan rematik. Seorang pasien muda dan aktif yang akan gagal artroplasti karena keausan komponen yang parah akan menjadi kandidat yang baik untuk HTO. HTO mempertahankan sendi lutut yang sebenarnya, termasuk ligamen cruciate, dan memungkinkan pasien untuk melanjutkan aktivitas berdampak tinggi setelah penyembuhan.

Ini memang membutuhkan waktu penyembuhan yang lebih lama daripada artroplasti, lebih rentan terhadap masalah, tergantung pada penyembuhan tulang dan patah tulang, kurang dapat diandalkan untuk manajemen nyeri, dan pada akhirnya tidak menggantikan atau memperbaiki tulang rawan residual. Osteotomi dapat menunda kebutuhan artroplasti hingga sepuluh tahun.

Indikasi untuk HTO

  • Muda (kurang dari 50 tahun)
  • Pasien yang sehat dan aktif
  • Pasien non-obesitas
  • Rasa sakit dan cacat mengganggu kehidupan sehari-hari
  • Hanya satu kompartemen lutut yang terpengaruh
  • Pasien yang patuh yang akan dapat mengikuti protokol pasca operasi

Kontraindikasi untuk HTO

  • Arthritis inflamasi
  • Pasien obesitas
  • Kontraktur fleksi lutut lebih besar dari 15 derajat
  • Fleksi lutut kurang dari 90 derajat
  • Jika prosedur akan membutuhkan lebih dari 20 derajat koreksi deformitas
  • Patellofemoral arthritis
  • Ketidakstabilan ligamen

 

Diagnosis Diferensial

Dalam diagnosis diferensial osteoarthritis lutut, setiap sumber yang mungkin dari nyeri lutut lokal atau luas harus dieksplorasi.

  • Arthritis pinggul
  • Nyeri punggung bawah
  • Stenosis tulang belakang
  • Sindrom Patellofemoral
  • Air mata meniscal
  • Pes anserine bursitis
  • Infeksi arthritis
  • Rasa
  • Pseudogout
  • Sindrom band Iliotibial
  • Collateral atau cedera ligamen cruciate

 

Prognosa

Usia, etnis, BMI, jumlah co-morbiditas, synovitis infrapatellar yang terdeteksi MRI, efusi sendi, dan tingkat keparahan OA radiografi dan dasar semuanya merupakan prediksi perkembangan klinis osteoarthritis lutut. Pasien yang paling parah akan memerlukan artroplasti lutut lengkap.

 

Komplikasi

Komplikasi dari terapi non-bedah terutama terkait dengan penggunaan NSAID.

Efek Samping Umum penggunaan NSAID

  • Sakit perut dan mulas
  • Ulkus lambung
  • Kecenderungan untuk berdarah, terutama saat menggunakan aspirin
  • Masalah ginjal

 

Efek Samping Umum injeksi kortikosteroid intra-artikular

  • Perubahan warna kulit di tempat suntikan
  • Nyeri dan pembengkakan
  • Penularan
  • Gula darah tinggi
  • Reaksi alergi

 

Efek Samping Umum injeksi HA Intra-Artikular

  • Nyeri otot
  • Demam
  • Menggigil
  • Nyeri tempat suntikan
  • Kesulitan berjalan
  • Sakit kepala

 

Rehabilitasi untuk pasien dengan Knee Arthrosis

Rehabilitasi adalah bagian penting dari proses terapi untuk arthrosis yang dikenal. Sangat penting untuk mendapatkan kembali fungsi lutut dan mengurangi ketidaknyamanan. Fisioterapi ekstensif diperlukan tidak hanya dalam pengobatan konservatif arthrosis yang dikenal, tetapi juga setelah operasi. Melalui latihan yang tepat, lutut yang lebih lemah harus diperbaiki secara bertahap. Elektroterapi tambahan dapat mempercepat proses penyembuhan secara substansial.

 

Untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan gambaran yang komprehensif dan memahami segala sesuatu mengenai Knee Arthrosis, kami mengundang Dokter Eun yang merupakan dokter terkemuka di Rumah Sakit Wooridul Gangnam untuk menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin Anda miliki dari sudut pandang yang berpengalaman.

Wawancara:

1- Bisakah Anda menjelaskan sedikit tentang arthrosis lutut?

Ada dua tulang di lutut seperti ini. Tulang paha, kemudian tibia, dan meniskus di antara mereka. Seiring bertambahnya usia, meniskus mulai robek karena degenerasi, dan ketika tulang bersentuhan satu sama lain, artritis degeneratif terjadi.

2- Sendi lutut melengkung kan? Bagaimana Anda mendiagnosis itu?

Cara termudah adalah dengan mengambil X-ray, tetapi dalam kasus pasien lanjut usia yang berusia di atas 60 tahun, ketika mereka mengunjungi rumah sakit, tulang rawan mereka sudah aus, sehingga kita dapat melihat deformasi pada sinar-X. Tapi sekarang orang yang lebih muda dari itu memiliki rasa menangkap lutut, yaitu, ketika mereka menekuk dan meluruskan lutut mereka, bagian dalam lutut sakit atau lutut membengkak. Ini adalah gejala dari robekan meniskus. Ketika datang ke gejala seperti itu, sinar-X dan MRI diambil untuk memeriksa kerusakan tulang rawan di dalamnya.

Setelah diagnosis, jika dikonfirmasi bahwa itu adalah arthrosis lutut, jenis perawatan apa yang dapat dilakukan?

Ketika kita mengatakan bahwa kita memiliki arthritis degeneratif, kita membaginya menjadi beberapa tahap, pertama meniskus robek, kemudian arthritis awal, dan kemudian arthritis tahap tengah dan akhir. Air mata meniskus juga dibagi dan dapat diperbaiki dengan perawatan endoskopi dengan mengebor lubang dengan menisektomi arthroscopic, yang sedikit memotong. Dan mungkin dalam tahap perbaikan meniscal yang perlu dijahit ketika tulang rawan robek. Namun, ketika dikatakan bahwa arthritis berlangsung dan menjadi lebih buruk, jika itu adalah tahap terakhir, tahap akhir arthritis, operasi sendi buatan dilakukan. Total knee arthroplasty adalah operasi yang menghilangkan sendi yang buruk dan memasukkan sendi buatan sehingga pasien dapat berjalan dengan nyaman, dan ada zona abu-abu di antara mereka. Pada titik ini, ada berbagai perawatan. Ini bisa berupa transplantasi sel induk, dan kemudian, untuk pasien dengan deformitas varus di mana kaki ditekuk menjadi O-leg, maka HTO atau osteotomi tibial tinggi, dapat dilakukan untuk meluruskan kaki seperti ini. Dan tentu saja, di antara keduanya, Anda harus terlebih dahulu mencoba mengendalikan rasa sakit dengan minum obat dan menyuntikkan, dan dengan cara, untuk menurunkan berat badan dan untuk memperbaiki gejala pasien melalui latihan kekuatan paha.

Dalam kasus arthrosis, apakah ada juga cara untuk mencegahnya? Seperti postur tertentu yang harus Anda ikuti, atau misalnya, olahraga yang dapat Anda lakukan yang dapat membantu?

Untuk memulai dengan sesuatu yang dapat mencegah arthritis lutut, lebih baik tidak melakukan gerakan yang berdampak pada lutut, seperti naik turun tangga, dan kemudian berlari terus-menerus seperti maraton - ini tidak bisa menjadi latihan yang baik untuk lutut. Sendi lutut adalah sendi yang menahan beban. Oleh karena itu, penting dalam kehidupan kita sehari-hari untuk menurunkan berat badan karena berat badan terus-menerus sedang dikenakan, sehingga stres dan rusak. Kemudian, bukan meniskus yang menyerap kejutan ini, tetapi otot paha. Jadi melakukan squat atau latihan ekstensi kaki untuk memperkuat otot paha ini dapat membantu.

Anda berbicara tentang bagaimana Anda juga harus mengurangi berat badan Anda jika Anda kelebihan berat badan. Jadi bisakah kita mengatakan bahwa diet juga dapat mempengaruhi arthrosis?

Diet sangat penting. Menurunkan berat badan tidak hanya mengurangi arthritis lutut, tetapi juga dapat mengurangi rasa sakit.

6- Sangat sering ditanyakan oleh orang-orang. Siapa yang lebih mungkin untuk mendapatkan arthrosis - wanita atau pria?

Perempuan. Wanita lebih mungkin untuk mengembangkan osteoporosis setelah usia 55-60 karena masalah hormonal.

Pada pria, kaki sering lurus seperti ini. Tetapi ada banyak kasus deformitas virus pada wanita di mana kaki mereka tidak lurus dan ditekuk dalam bentuk O seperti ini. Jadi, ketika deformitas varus terjadi, sendi medial di lutut menjadi sangat sempit, tulang rawan robek, dan artritis degeneratif banyak terjadi, sehingga ada banyak arthritis degeneratif di kalangan wanita.

Kesimpulan

Osteoarthritis lutut (OA), umumnya dikenal sebagai penyakit sendi degeneratif, disebabkan oleh keausan dan ketegangan dan hilangnya tulang rawan artikular secara bertahap. Hal ini terutama lazim di orang tua. Ada dua jenis osteoarthritis lutut: primer dan sekunder.

Osteoarthritis primer didefinisikan sebagai kerusakan artikular tanpa penyebab yang jelas. Osteoarthritis sekunder disebabkan oleh distribusi kekuatan yang tidak tepat di seluruh sendi, seperti dalam alasan pasca-trauma atau tulang rawan artikular menyimpang, seperti pada rheumatoid arthritis (RA).

Osteoarthritis adalah penyakit degeneratif yang pada akhirnya dapat menyebabkan kecacatan. Tingkat keparahan gejala klinis bervariasi dari orang ke orang. Namun, mereka umumnya memburuk, tumbuh lebih sering, dan menjadi lebih melemahkan dari waktu ke waktu. Tingkat pertumbuhan setiap orang juga unik. Nyeri lutut yang lambat di awal dan meningkat dengan aktivitas, kekakuan lutut dan pembengkakan, ketidaknyamanan setelah duduk lama atau tidur, dan rasa sakit yang memburuk seiring waktu adalah tanda-tanda klinis yang umum.

Osteoarthritis (OA) adalah kondisi umum yang mempengaruhi populasi lansia dan merupakan salah satu penyebab utama kecacatan. Prevalensi OA lutut tumbuh seiring bertambahnya usia rata-rata populasi umum. Usia, berat badan, dan kerusakan sendi dari gerakan berulang, terutama jongkok dan berlutut, semuanya merupakan faktor risiko yang signifikan untuk OA lutut. Knee OA disebabkan oleh sejumlah penyebab, termasuk sitokin, leptin, dan tekanan mekanis.

Meskipun menjadi salah satu gangguan yang paling banyak dipelajari dan umum di masyarakat kita, osteoarthritis lutut tidak memiliki etiologi yang ditentukan atau strategi tunggal yang paling efektif untuk mengobati gejala dan kerusakan yang terkait dengannya.

Latihan pada tahap awal adalah terapi yang bermanfaat bagi orang-orang ini, dan semua masyarakat medis menyarankan mereka. Terapi non-bedah lainnya memiliki kemanjuran yang bervariasi, dan keberhasilannya tergantung pada berbagai aspek (penyedia, peralatan, pasien), oleh karena itu penggunaannya harus dipilih dengan hati-hati berdasarkan keadaan klinis.

Terapi konservatif untuk osteoarthritis lutut diikuti oleh alternatif pengobatan bedah jika pengobatan konservatif gagal. Sementara obat-obatan dapat membantu menunda perjalanan RA dan penyakit inflamasi lainnya, saat ini tidak ada terapi modifikasi penyakit yang disetujui untuk pengobatan osteoarthritis lutut.

Artikel

Artikel Lainnya