Fakta-Fakta Seputar Kanker Ovarium - Sudut Pandang dari Dokter Ahli

Tanggal terakhir diperbarui: 23-Sep-2022

8 menit membaca

Kami menjelaskan dalam video sebelumnya bahwa kanker dimulai saat sekelompok sel dalam tubuh mulai tumbuh dan membelah diri di luar kendali. Kami juga menjelaskan bahwa kanker dapat terjadi pada bagian tubuh manapun dan dapat menyebar ke bagian tubuh. Oleh karena itu, kanker dinamai sesuai dengan bagian tubuh yang pertama kali muncul bahkan ketika menyebar ke bagian lain di kemudian hari.

Jadi, jika kanker dimulai di ovarium, maka itu disebut sebagai kanker ovarium, dan itulah yang akan menjadi topik kita hari ini.

Kanker ovarium.

Ovarium adalah tempat produksi sel telur pada wanita, organ ini merupakan sumber utama hormon estrogen dan progesteron pada wanita pramenopause. Sel-sel telur yang dihasilkan oleh ovarium berjalan melalui tuba falopi ke rahim dimana mereka dibuahi dan menetap di rahim dan membentuk janin, seorang bayi.

Ada ovarium di setiap sisi rahim dan masing-masing terbuat dari tiga jenis sel. Setiap jenisnya dapat berkembang menjadi jenis kanker yang berbeda. Sel-sel ini adalah:

  • Sel-sel epitel, yang menutupi permukaan luar ovarium.
  • Sel-sel stromal, yang menghasilkan hormon wanita estrogen dan progesteron dan menyatukan ovarium bersama-sama.
  • Sel germinal, yang menjadi telur.

Sekitar 85 hingga 90% kanker ovarium adalah karsinoma epitel. Beberapa tumor ovarium bisa jinak dan tidak pernah menyebar di luar ovarium. Beberapa lainnya bersifat kanker atau berbahaya yang dapat menyebar ke bagian tubuh lain dan mungkin berakibat fatal.

Jadi sekali lagi, apa itu kanker ovarium?

Kanker ovarium adalah kanker yang dimulai di ovarium. Sebelumnya, dipercaya bahwa hanya sel ovarium yang dapat memulai kanker ovarium, tetapi bukti terbaru menunjukkan bahwa kanker ovarium juga dapat dimulai dalam sel-sel di ujung distal tabung.

Kanker ovarium berada di peringkat kelima dalam kematian akibat kanker di kalangan wanita, menyumbang lebih banyak kematian dibanding kanker apapun dalam sistem reproduksi wanita.

Ketika kanker ovarium ditemukan pada tahap awal, pengobatan bekerja lebih baik. 

Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan tubuh anda dan untuk mengetahui apa yang normal bagi anda sehingga ketika ada sesuatu yang salah atau ada gejala, anda dapat mendeteksinya dan berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin.

 

Jadi, apa saja gejala kanker ovarium?

Tahap awal jarang menyebabkan gejala apapun, tetapi seiring perkembangan penyakit, gejala non-spesifik akan muncul, dan biasanya disalahartikan sebagai penyebab lain.

Kanker ovarium dapat menyebabkan tanda dan gejala berikut:

  • Perut kembung atau bengkak.
  • Perdarahan vagina, terutama jika pasien melewati masa menopause atau keluarnya cairan abnormal dari vagina.
  • Nyeri atau tekanan di area panggul.
  • Sakit perut atau punggung.
  • Sembelit.
  • Penurunan berat badan.
  • Sering buang air kecil.
  • Merasa terlalu cepat kenyang atau nafsu makan berkurang.

Jika gejala ini muncul selama dua minggu atau lebih, segera konsultasikan dengan dokter anda. Jika anda mengalami pendarahan atau keputihan yang tidak normal, hubungi dokter kandungan anda untuk melihat apa yang bermasalah.

 

Tapi apa yang menyebabkan kanker ovarium?

Belum jelas apa penyebab kanker ovarium. Namun, para peneliti telah mengidentifikasi beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker ovarium.

Secara umum, kanker berkembang ketika ada mutasi dalam DNA sel.  Mutasi ini memberi tahu sel-sel untuk tumbuh dan membelah dengan cepat tanpa henti dan melampaui rentang hidup mereka, yang akhirnya mengarah pada pembentukan massa.

Terlepas dari semua kemajuan dan penelitian ilmiah, tidak ada cara untuk mengetahui apakah anda berpotensi mengidap kanker ovarium atau tidak. Kebanyakan wanita mendapatkannya tanpa berisiko tinggi atau semacamnya. Tetapi dengan mengetahui faktor risiko, dapat membantu dokter mengidentifikasi kelompok berisiko tinggi dan  dapat mencegah potensi terkena kanker ovarium.

Berikut adalah faktor risiko yang teridentifikasi:

  • Usia menengah atau tua. Kanker ovarium dapat terjadi pada semua usia tetapi sebagian besar didiagnosis pada usia wanita 50 hingga 60.
  • Mutasi gen yang diwariskan. Ada persentase kecil dari populasi kanker ovarium yang mengembangkannya karena warisan gen tertentu dari orang tua mereka. Gen yang diketahui dapat meningkatkan risiko kanker ovarium disebut "BRCA1" dan "BRCA2". Gen ini juga diketahui meningkatkan risiko kanker payudara.
  • Riwayat keluarga pengidap kanker ovarium. Orang yang memiliki satu atau lebih kerabat dengan kanker ovarium berisiko lebih tinggi, terutama jika mereka adalah kerabat tingkat pertama.
  • Penggunaan jangka panjang terapi penggantian hormon estrogen.
  • Usia saat menstruasi dimulai dan berakhir. Awal menstruasi yang terlalu dini atau akhir yang sangat terlambat, atau keduanya bersamaan dapat meningkatkan risiko kanker ovarium karena meningkatkan periode paparan hormon estrogen pada wanita.
  • Menderita kanker payudara, rahim, atau kolorektal.
  • Sindrom Lynch.
  • Belum pernah melahirkan.
  • Endometriosis, yaitu kondisi dimana jaringan dari lapisan rahim tumbuh di tempat lain dalam tubuh.

 

Jika anda memiliki satu atau dua faktor risiko ini bukan berarti anda akan terkena kanker ovarium. Namun, anda harus berkonsultasi dengan dokter anda tentang risiko anda dan cara melindungi diri anda melalui pemeriksaan rutin dan skrining untuk mendeteksi kelainan sejak dini.

Tidak ada cara mutlak untuk menghentikan atau mencegah kanker ovarium. Tetapi mungkin ada beberapa tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko, seperti:

  • Mempertimbangkan pil KB oral. Wanita yang menggunakan kontrasepsi oral mungkin kurang beresiko terkena kanker ovarium. Namun, anda harus berbicara dengan dokter kandungan anda untuk mendiskusikan pilihan kontrasepsi anda dan mengetahui apakah pil tersebut tepat untuk anda.
  • Mendiskusikan faktor risiko anda dengan dokter kandungan anda.  Jika anda memiliki riwayat keluarga pengidap kanker payudara, rahim atau ovarium, jangan simpan informasi ini untuk diri sendiri. Bagikan dengan dokter anda sehingga dapat menentukan apa arti resiko tersebut bagi anda.
  • Melahirkan. Ini dapat melindungi anda dari kanker ovarium.
  • Menyusui. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang menyusui selama satu atau dua tahun memiliki risiko kanker ovarium dan kanker payudara yang lebih rendah.

Ini semua faktor yang secara sederhana mengurangi risiko kanker ovarium.

 

Tapi bagaimana dengan skrinning? Apa yang harus kita ketahui tentang hal itu?

Sayangnya, tidak ada cara sederhana dan dapat diandalkan untuk skrinning kanker ovarium pada wanita yang tidak memiliki tanda atau gejala.

Skrining adalah tes yang digunakan untuk menemukan penyakit sebelum ada tanda atau gejala dan kapan pengobatan bekerja paling baik.

Jadi, tidak seperti serviks, tidak ada tes skrining khusus yang dapat mendeteksi kanker ovarium sebelum tidak ada gejala.

Dan karena, pada kenyataannya, hanya ada tes skrining ginekologi untuk kanker serviks, sangat penting untuk lebih memperhatikan tanda atau gejala peringatan. Setiap wanita harus memperhatikan tubuhnya dan tahu apa yang normal baginya dan apa yang tidak.

Namun, ada beberapa tes diagnostik. Tes ini bekerja paling baik ketika ada gejala. Tes ini mendiagnosis atau menghilangkan diagnosis kanker ovarium.

Tes untuk mendiagnosis kanker ovarium meliputi:

  • Pemeriksaan panggul.

Dalam tes ini, dokter mencoba merasakan kelainan, massa atau nyeri tekan di panggul. Dokter memasukkan jari (dengan sarung tangan) ke dalam vagina dan secara bersamaan menekan tangan ke perut untuk merasakan organ panggul. Dokter juga memeriksa alat kelamin apakah ada kelainan atau keputihan.

  • Tes pencitraan.

Tes seperti USG, CT scan, dan MRI dapat membantu dokter untuk menentukan bentuk, ukuran, dan permukaan ovarium. Tes ini juga dapat menunjukkan massa ovarium yang abnormal.

  • Tes darah.

Tes darah dapat mencakup jumlah darah lengkap yang dapat mendeteksi peradangan atau infeksi, atau dapat mencakup tes fungsi organ yang dapat mengetahui kesehatan pasien secara keseluruhan. Tapi yang paling penting, dokter anda mungkin meminta tes darah untuk penanda tumor. Ini adalah zat spesifik yang dilepaskan oleh tumor. Beberapa penanda tumor mungkin mengindikasikan kanker ovarium. Misalnya, tes antigen kanker 125, juga disebut CA125, dilakukan untuk mendeteksi protein yang sering ditemukan di permukaan sel kanker ovarium. Tes ini tidak dapat mengetahui apakah anda sudah menderita kanker atau tidak, tetapi dapat memberi petunjuk bagi dokter anda tentang diagnosis dan prognosis anda.

  • Pembedahan.

Kadang-kadang semua tes pencitraan dan tes darah tidak menghasikan apa-apa. Semua tes tidak dapat mengarahkan dokter anda pada diagnosis yang tepat. Oleh karena itu, operasi dapat membantu dokter untuk menemukan diagnosis yang tepat dengan menghilangkan ovarium yang mencurigakan dan mengujinya di laboratorium. Pemeriksaan jaringan ovarium dapat mengetahui apakah itu kanker atau tidak.

 

Peran kami hari ini adalah menjawab sebagian besar pertanyaan anda mengenai kanker ovarium. Hari ini kami hadirkan Dr.Lee, yang merupakan dokter terkemuka di Rumah Sakit Anam Universitas Korea di Seoul. Beliau akan berdiskusi dengan kita tentang kanker ovarium dari sudut pandang medis yang berpengalaman.

Wawancara:

Apa itu kanker ovarium?

Kanker dari ovarium disebut kanker ovarium.

Apakah ada gejala untuk kanker ovarium?

Karena kanker ovarium tidak memiliki gejala, maka sulit bagi pasien untuk mendeteksinya. Selain itu, karena tidak adanya gejala awal pasien biasanya terlambat datang ke rumah sakit.

Kanker ini dibagi menjadi stadium 1, stadium 2, stadium 3 dan stadium 4, tetapi sebagian besar pasien kanker ovarium mengunjungi rumah sakit pada stadium akhir 3 hingga 4.

Apakah kanker ovarium terkait dengan usia?

Kanker ovarium diyakini banyak terjadi pada pasien berusia 50-an hingga 60-an. Namun akhir-akhir ini karena sering dilakukan pemeriksaan rumah sakit reguler, diketahui bahwa banyak wanita muda juga menemukannya.

Apakah tumor jinak seperti fibroid atau kista berkaitan dengan kanker ovarium?

Sebagian besar tumor jinak dikatakan tidak berkaitan dengan kanker. Salah satu tumor jinak disebut Endometriosis. Endometriosis dikatakan bersifat kanker dalam jumlah kecil - sekitar 1%.

Bagaimana didiagnosis?

Ultrasonografi adalah diagnosis yang paling umum digunakan.

Kedua, tes darah yang disebut penanda tumor, seperti tes darah-CA 125 juga digunakan. CT juga diambil jika perlu.

Apa saja pilihan di luar sana untuk mengobati kanker ovarium?

Pengobatannya adalah pembedahan/operasi. Untuk kanker ovarium, operasi adalah pengobatan yang paling penting. Saya pikir yang paling penting untuk menghilangkan sebagian besar kanker adalah dengan operasi dan kemoterapi dapat diberikan setelahnya, jika perlu.

Setelah didiagnosis menderita kanker ovarium, bisakah anda hamil?

Ini sebenarnya jurusan saya. Untuk memiliki anak setelah didiagnosis menderita kanker ovarium, sebaiknya dilakukan pada saat diagnosis awal. Tahap 1 dapat dibagi menjadi A, B, C secara lebih rinci. Sampai Tahap 1C ditemukan, kehamilan dapat dipertahankan dan ini disebut pelestarian kesuburan. Itu sebabnya yang paling penting adalah menemukannya sejak dini.

Siapa yang lebih mungkin terkena kanker ovarium? Siapa yang berisiko lebih tinggi?

Beberapa orang memiliki faktor genetik DRCA (faktor genetik untuk kanker ovarium), dan beberapa tidak. DRCA ini adalah gen yang dapat terjadi bersamaan dengan kanker payudara atau kanker ovarium. Jadi orang yang memiliki gen DRCA memiliki risiko yang lebih tinggi. Jadi, bagi orang yang memilii riwayat keluarga penderita kanker payudara atau ovarium, ada baiknya untuk melakukan tes rutin. Penting juga untuk melakukan tes genetik, jika diperlukan.

 

Kesimpulan:

Kanker dari ovarium disebut kanker ovarium. Karena kanker ovarium tidak memiliki gejala, sulit bagi pasien untuk mendeteksinya. Kanker ini terbagi menjadi stadium 1, stadium 2, stadium 3 dan stadium 4. Meskipun kanker ovarium diyakini banyak terjadi pada pasien berusia 50-an hingga 60-an, namun akhir-akhir ini diketahui bahwa banyak wanita muda juga menemukannya. Kebanyakan tumor jinak seperti fibroid atau kista dikatakan tidak berkaitan dengan kanker ovarium. Salah satu tumor jinak disebut Endometriosis. Endometriosis dikatakan bersifat kanker dalam jumlah kecil - sekitar 1%. Ultrasonografi adalah diagnosis yang paling umum digunakan. Kedua, tes darah yang disebut penanda tumor, seperti tes darah-CA 125 juga digunakan. CT juga diambil, jika perlu.

Untuk kanker ovarium, operasi adalah pengobatan yang paling penting dan kemoterapi dapat diberikan setelahnya, jika perlu. Tahap 1 dapat dibagi lebih lanjut menjadi A, B, C secara lebih rinci. Sampai Tahap 1C ditemukan, kehamilan dapat dipertahankan, dan ini disebut pelestarian kesuburan.

Beberapa orang memiliki faktor genetik DRCA pada kanker ovarium. Gen inilah yang dapat terjadi bersamaan dengan kanker payudara atau kanker ovarium, yang dapat dideteksi melalui tes genetik.

Di Korea, beberapa mengatakan bahwa itu harus dilakukan setiap tahun, atau ketika pengujian bersama dengan virus HPV, itu dilakukan setiap 3 hingga 5 tahun. Namun, di AS, mereka menyarankan anda untuk mendapatkan HPV dan pap smear dilakukan bersama-sama setiap 5 tahun.

Untuk kanker ovarium, operasi adalah yang paling penting pada stadium 1 atau stadium 4. Kemoterapi adalah pengobatan tambahan.

Artikel

Artikel Lainnya