Search

Fakta Seputar Smas Facelift - Sudut Pandang dari Dokter Ahli

Tanggal terakhir diperbarui: 12-Aug-2022

16 menit membaca

1-SMAS-62356891-b7d7-4515-b36a-9085fbb246fc.jpg

Facelift

Seiring bertambahnya usia, kulit dan jaringan kita kehilangan elastisitasnya. Kemudian kita mulai memperhatikan keriput dan kulit yang mulai mengendur.

Industri kosmetik sedang mengerjakan poin-poin ini, semua produk yang kita lihat di pasaran akhir-akhir ini adalah anti-penuaan dengan vitamin C, asam hialuronat, dan banyak komponen lain yang membantu orang menjaga integritas kulit mereka. Namun, beberapa orang tidak menyukai solusi jangka panjang, merela lebih memilih solusi instan dengan hasil yang cepat. Bidang medis, terutama operasi plastik, telah mewujudkan apa yang mereka impikan.

Facelift, juga dikenal sebagai operasi pengencangan wajah atau rhytidectomy, adalah prosedur bedah kosmetik yang mengencangkan jaringan wajah yang kendur dan keriput. Prosedur ini menciptakan tampilan yang lebih muda dan memperbaiki tanda-tanda penuaan pada wajah dan leher.

Prosedur ini biasanya berfokus pada dua pertiga bagian bawah wajah dan, terkadang leher. Prosedur ini termasuk menghilangkan kelebihan kulit, mengencangkan kulit, menghaluskan keriput, dan mengurangi lipatan kulit yang kendur di pipi dan rahang.

Selama facelift, di setiap sisi wajah, lipatan kulit ditarik ke belakang. Kemudian, jaringan di bawah lipatan ini diubah untuk mengembalikan kontur dan bentuk wajah yang muda. Namun prosedur ini tidak termasuk pengangkatan mata atau alis, meskipun dapat dilakukan dalam pengaturan yang sama.

Pengencangan leher, platysmaplasty, sering dilakukan sebagai bagian dari operasi facelift dengan membuang jaringan lemak berlebih dan mengurangi lipatan yang kendur.

Operasi facelift adalah perawatan rumit yang melibatkan pemahaman yang signifikan tentang anatomi wajah, serangkaian metode bedah yang sangat khusus, dan estetika mata yang sangat berkembang. Karena tidak semua ahli bedah kosmetik mendapatkan pelatihan operasi facelift selama residensi mereka, sangat penting untuk menyelesaikan penelitian terlebih dahulu sebelum memilih spesialis ahli bedah facelift.

Tanyakan tentang pelatihan dan pengalaman khusus ahli bedah kosmetik potensial dalam bedah kosmetik wajah saat bertemu dengan mereka. Cari tahu berapa banyak operasi facelift yang telah dilakukan, dan pastikan untuk melihat banyak gambar sebelum dan sesudah selama janji temu Anda untuk memahami pendekatan estetika ahli bedah kosmetik yang digunakan. Pria yang akan melakukan operasi facelift juga harus memastikan bahwa ahli bedah kosmetik mereka telah melakukan facelift pada pasien pria; karena arsitektur wajah pria berbeda dari wanita dan memerlukan pendekatan yang berpengetahuan luas.

 

Manfaat operasi facelift

1-1-1-5598c879-c430-4718-8ae0-73dddca711d8.jpg

1-1-2-baae2cf3-7d17-4586-ba6e-ba79a7049a9d.jpg

1-1-3-cc0a75cd-6412-4593-a6bb-19333cabe3e6.jpg

Berikut ini adalah manfaat facelift yang akan Anda peroleh. Tapi operasi facelift apa yang tidak bisa dilakukan?

Operasi facelift dianggap sebagai operasi restoratif, yang berarti tidak dapat mengubah bentuk dasar wajah Anda atau menghentikan penuaan, tetapi dapat mengembalikan penampilan muda yang pernah Anda miliki. Operasi ini tidak akan mengurangi garis-garis halus dan lipatan atau kerusakan akibat paparan sinar matahari juga, serta tidak dapat mengubah kualitas dan penampilan kulit itu sendiri. Beberapa prosedur lain dapat melakukannya.

Kulit kehilangan kekenyalan dan jaringan wajah kehilangan volume seiring bertambahnya usia. Hal ini menyebabkan "jowls" di wajah bagian bawah, lipatan dalam, dan kulit kendur di leher. Meskipun ini adalah aspek normal dari penuaan, individu yang terganggu oleh indikator usia ini mungkin menemukan bahwa facelift adalah pilihan yang layak.

Jadi, sebagai rekap cepat, facelift akan:

  • Kurangi penampilan kulit Anda yang kendur.
  • Kurangi kelebihan kulit di rahang bawah Anda.
  • Hilangkan kelebihan kulit dan lipatan leher yang kendur.
  • Kembalikan penampilan muda Anda.

 

Jenis Facelift

Operasi facelift disesuaikan dengan kebutuhan pasien, dan ahli bedah kosmetik akan memodifikasi prosedurnya sesuai kebutuhan.

Mini-Facelift

Pasien dengan kerutan minimal dan kulit kendur sering kali merupakan kandidat yang baik untuk mini-facelift. Operasi ini adalah teknik yang kurang invasif dan memungkinkan ahli bedah kosmetik untuk mengencangkan jaringan wajah bagian dalam dengan sayatan yang lebih pendek di sepanjang garis rambut di atas setiap telinga dan/atau pada lipatan alami di sekitar telinga. Untuk mengatasi Jowling (kulit kendur di bawah dagu atau rahang), meningkatkan garis rahang, dan menghidupkan kembali penampilan "lelah", jaringan struktural di sekitar pipi diangkat dan dikencangkan menggunakan sayatan ini.

Tergantung pada kasusnya, mini-facelift dapat dilakukan di bawah anestesi lokal dengan sedasi atau di bawah anestesi umum; ahli bedah kosmetik akan memberi tahu Anda tentang pendekatan terbaik untuk kebutuhan spesifik Anda. Mini-facelift dapat membantu Anda mengatasi indikasi penuaan yang tidak diinginkan sebelum menjadi terlalu terlihat, menunda kebutuhan untuk operasi yang lebih besar selama beberapa tahun. 

Facelift Standar

Facelift standar atau "tradisional" akan mengatasi penuaan sedang hingga lanjut di sekitar wajah bagian tengah dan leher secara lebih menyeluruh. Operasinya lebih komprehensif daripada mini-facelift, sehingga membutuhkan lebih banyak waktu pemulihan, namun hasilnya lebih spektakuler.

Seorang ahli bedah kosmetik dapat memposisikan kembali jaringan yang lebih dalam di bawah kulit dan menghilangkan kelebihan kulit untuk menghaluskan lipatan, menghilangkan jowling dan kulit kendur di bawah dagu, dan mengembalikan kontur muda alami pada wajah dan leher melalui sayatan yang tersembunyi di lipatan alami tepat di belakang garis rambut , di dekat pelipis, dan di sekitar bagian depan telinga.  

 

Prosedur facelift

Facelift, seperti prosedur kosmetik lainnya, dapat bervariasi sesuai dengan keinginan Anda. Cara tradisional meliputi sayatan kulit yang dibuat di garis rambut dekat pelipis, memanjang di depan telinga, turun dan memeluk daun telinga, kemudian ke belakang ke kulit kepala bagian bawah di belakang telinga. Lemak dan kulit berlebih kemudian dibuang atau didistribusikan kembali, selanjutnya ahli bedah akan melihat otot-otot dan jaringan ikat di bawahnya, kemudian didistribusikan kembali dan dikencangkan. 

Jika pengangkatan leher juga dimaksudkan, sayatan dilakukan tepat di bawah dagu, kulit dan lemak berlebih akan dibuang. Kemudian kulit dikencangkan dan ditarik ke atas dan ke belakang.

Metode spesifik yang digunakan oleh ahli bedah kosmetik selama facelift ditentukan oleh berbagai faktor, termasuk anatomi pasien dan tujuan pribadi, tingkat facelift (mini vs standar), dan apakah operasi lain dilakukan secara bersamaan atau tidak. Facelift biasanya dilakukan di bawah anestesi umum, sedangkan anestesi lokal dengan sedasi dapat digunakan dalam operasi yang kurang invasif.

Kulit dipisahkan dari jaringan ikat dan otot di bawahnya setelah sayatan awal dibuat. Hal ini memungkinkan ahli bedah kosmetik untuk menyelaraskan kembali jaringan wajah yang lebih dalam, menghilangkan jowls, dan membangun dasar yang lebih kuat untuk kulit. Kulit yang berlebihan kemudian dihilangkan, dan kulit yang tersisa direposisi dengan hati-hati di atas jaringan wajah yang baru diregenerasi, menciptakan kontur yang lebih halus dan lebih muda tanpa mengencangkan kulit secara berlebihan.

Sayatan biasanya dibuat untuk untuk menyatu dengan garis rambut dan lipatan kulit alami. Sayatan ini juga dijahit dengan jahitan terlarut. Tapi tentu saja, prosedur sayatan tergantung pada teknik dan preferensi pasien, pilihannya meliputi:

  • Sayatan facelift tradisional. Dan ini adalah salah satu yang kami jelaskan sebelumnya.
  • Sayatan angkat leher. Sayatan yang dimulai di depan daun telinga dan berlanjut di sekitar telinga ke belakang ke kulit kepala Anda, kemudian sayatan dibuat di bawah dagu.
  • Sayatan terbatas. Sayatan lebih pendek yang dimulai di garis rambut ke depan daun telinga tetapi tidak membungkus telinga Anda atau mencapai kulit kepala.

 

Operasi biasanya tidak lebih dari dua jam kecuali ada prosedur lain yang akan dilakukan.

Setelah operasi, akan ada saluran yang keluar dari lokasi bedah untuk mengalirkan kelebihan cairan atau darah. Juga akan ada perban yang membungkus sayatan bedah. sebelum operasi itu sendiri, diperlukan beberapa langkah untuk mempersiapkan diri.

Pertama, Anda akan berkonsultasi dengan ahli bedah. Kemudian, jika Anda setuju dengan prosedur yang diambil, Anda akan melalui proses persiapan. Proses ini terdiri dari beberapa langkah termasuk:

  1. Riwayat medis dan pemeriksaan. Dokter bedah akan bertanya tentang kondisi medis masa Lalu dan saat ini, operasi sebelumnya, transfusi darah sebelumnya, operasi plastik sebelumnya, komplikasi sebelumnya setelah operasi, riwayat merokok, dan konsumsi alkohol. Kemudian Anda akan menjalani pemeriksaan fisik lengkap. Anda mungkin juga diminta untuk membawa laporan klinis terbaru untuk memastikan Anda dapat menjalani operasi.
  2. Review obat-obatan. Anda harus memberi tahu obat apa pun yang anda gunakan saat ini termasuk obat-obatan biasa, obat bebas, obat resep, obat herbal, vitamin, atau bahkan suplemen makanan.
  3. Pemeriksaan wajah. Dokter bedah akan mengambil foto wajah Anda dari berbagai sudut dan foto close-up. Ia juga akan memeriksa bentuk wajah Anda, distribusi lemak, struktur tulang, dan kualitas kulit untuk menentukan pilihan operasi terbaik untuk kasus Anda.
  4. Harapan dari operasi. Dokter bedah akan bertanya tentang harapan Anda tentang operasi tersebut, penjelasan terkait operasi yang akan dilakukan, hasilnya dan bagaimana penampilan Anda akan berubah, serta akan memberi tahu Anda apa yang diharapkan dan apa yang tidak diharapkan.

 2-2-1-5f75eb3c-bbbf-4397-bc5a-0546a7b845b3.png

2-2-2-f55bf9c7-f386-44c6-a076-fe2f5977bf60.png

2-2-3-ccecb2f3-19a0-4f97-b32e-1ae4c8cd0171.png

 

Risiko facelift

Operasi facelift juga dapat menyebabkan beberapa komplikasi seperti operasi lainnya,. Beberapa komplikasi dengan perawatan yang tepat, obat-obatan, dan koreksi bedah dapat ditangani. Sementara komplikasi jangka panjang atau permanen lainnya, meskipun jarang, dapat mengubah penampilan Anda.

Berikut adalah beberapa kemungkinan risiko operasi facelift:

  • Risiko anestesi.
  • Pendarahan atau hematoma. Hematoma adalah kumpulan darah di bawah kulit yang menyebabkan pembengkakan, tekanan, dan nyeri. Ini mungkin komplikasi yang paling umum dari operasi facelift. Hematoma ini terjadi sekitar 24 jam setelah operasi dan harus ditangani segera.
  • Cedera saraf. Ini adalah komplikasi yang jarang terjadi, namun dapat secara permanen atau sementara mempengaruhi saraf sensorik atau saraf yang memasok otot-otot wajah. Jika kelumpuhan terjadi pada sekelompok otot karena cedera saraf, maka akan memberikan ekspresi wajah yang tidak merata. Ini dapat membaik dengan intervensi bedah minimal.
  • Gumpalan darah.
  • Nyeri atau jaringan parut. Jarang, sayatan mungkin terangkat dan merah. Suntikan kortikosteroid akan membantu untuk situasi ini.
  • Kehilangan kulit. Jika facelift mengganggu suplai darah ke kulit, akan terjadi pengelupasan kulit dan pengelupasan kulit mati. Pengelupasan biasanya diobati dengan obat-obatan, perawatan luka, dan mungkin intervensi bedah untuk meminimalkan jaringan parut.
  • Infeksi.
  • Masalah jantung.
  • Masalah dengan penyembuhan luka.
  • Rambut rontok. Anda mungkin menemukan beberapa area rambut rontok di lokasi sayatan; kerontokan ini mungkin permanen atau sementara. Rambut rontok permanen biasanya diobati dengan transplantasi kulit dengan folikel rambut.
  • Pembengkakan berkepanjangan.

 

Beberapa kondisi kesehatan utama akan menimbulkan risiko lebih tinggi jika Anda ingin melakukan facelift seperti:

  • Merokok secara signifikan menyebabkan penyembuhan luka yang buruk dan meningkatkan risiko hematoma.
  • Riwayat fluktuasi berat badan akan memengaruhi bentuk wajah dan struktur kulit Anda, sehingga hasil operasi mungkin tidak memuaskan.
  • Kondisi medis tertentu yang menyebabkan penyembuhan luka yang buruk termasuk diabetes yang tidak terkontrol, penyakit darah yang mencegah pembekuan, dan tekanan darah tinggi.
  • Obat pengencer darah. Mereka akan menghentikan darah Anda dari pembekuan dan membuat Anda berisiko lebih tinggi untuk hematoma dan penyembuhan luka yang buruk.

 

Facelift Non-Bedah

Ada berbagai solusi invasif minimal yang berguna untuk dipertimbangkan jika Anda ingin menghindari facelift bedah standar atau jika sebelumnya Anda pernah melakukan facelift dan ingin mempertahankan hasilnya. Meskipun prosedur non-bedah ini tidak dapat memperbaiki kulit yang terkulai atau mengatur ulang jaringan, prosedur tersebut dapat secara efektif menghilangkan penampilan Anda selama bertahun-tahun.

Berikut adalah pendekatan yang sangat baik untuk melengkapi operasi karena dapat memberikan keuntungan tambahan yang tidak bisa dilakukan facelift bedah. Alternatif facelift non bedah yang sedang populer saat ini antara lain:

  • Laser skin resurfacing. Laser kulit resurfacing/pelapisan ulang dapat meningkatkan warna dan kualitas kulit dengan menghaluskan garis-garis halus dan kerutan, memperbaiki bintik-bintik penuaan, bekas jerawat, dan perubahan warna, serta menghaluskan garis-garis halus dan kerutan. Tergantung pada kedalaman kulit yang akan dirawat, perawatan laser bisa bersifat ablatif atau non-ablatif. Berbagai macam laser dapat dimanfaatkan untuk merevitalisasi wajah.
  • Renuvion. Radiasi frekuensi radio (RF) dan plasma helium digunakan untuk mengencangkan kulit yang kendur dan jaringan subdermal. Kombinasi RF dan plasma memungkinkan ahli bedah untuk secara tepat mengontrol kemampuan pemanasan dan pendinginan Renuvion, memastikan jaringan dipanaskan ke suhu ideal untuk kontraksi sambil menjaga keselamatan dan kenyamanan pasien. Selanjutnya, radiasi RF Renuvion mendorong pembentukan kolagen jauh di bawah kulit, menghasilkan kulit yang lebih kencang dan tampak lebih muda. Renuvion dapat diaplikasikan pada alis, pipi bagian bawah, rahang, leher, dan daerah mata untuk mengencangkan seluruh wajah.
  • Forma. Dengan memanaskan lapisan subdermal jaringan, energi frekuensi radio (RF) digunakan untuk mengangkat, mengencangkan, menghaluskan kulit wajah dan leher. Panas ini, seperti Renuvion, merangsang pembentukan kolagen di dalam dermis untuk kulit yang tampak lebih sehat yang membaik seiring waktu. Handpiece pemancar elektroda Forma yang disesuaikan memungkinkan dokter untuk mengamati suhu kulit pasien secara real-time dan termasuk suhu "cut-off" untuk keselamatan pasien lebih lanjut.
  • Ultherapy. Di wajah dan leher, energi ultrasound digunakan untuk mengencangkan lapisan dalam kulit dan otot di bawahnya. Ia bekerja dengan memicu "neocollagenesis," sebuah proses di mana tubuh meregenerasi protein kolagen untuk mendorong perkembangan kulit baru yang sehat. Sebagian besar pasien mengalami peningkatan substansial dalam kondisi kulit mereka 2 sampai 3 bulan setelah perawatan Ultherapy mereka.
  • Rf microneedling. Anda mungkin menyadari mekanisme microneedling, di mana jarum kecil ditempatkan ke lapisan permukaan kulit untuk menghasilkan " luka mikro" yang menyebabkan kulit memperbaiki dirinya sendiri. Radiofrequency (RF) microneedling membawa microneedling ke tingkat berikutnya dengan memberikan energi RF ke kulit di wajah dan leher, memanaskan dermis bagian dalam, dan merangsang pengembangan serat kolagen dan elastin baru jauh di dalam untuk kulit yang tampak lebih kencang dan halus yang membaik seiring waktu.
  • Dermal fillers. Selama beberapa dekade, injectable fillers telah menjadi salah satu metode non-bedah paling populer untuk peremajaan wajah, membantu pasien memutar balik waktu. Filler disuntikkan secara tepat di bawah kulit untuk mengisi kembali volume yang hilang di tulang pipi, pelipis, bibir, bawah mata, dan lipatan nasolabial, serta untuk memperbaiki simetri wajah. Dokter akan menggunakan berbagai fillers untuk memperbaiki berbagai bagian wajah. Misalnya, mempromosikan pembentukan kolagen untuk secara bertahap mengembalikan kepenuhan wajah dan menghapus lipatan dan lipatan yang dalam hingga dua tahun; sangat cocok untuk mengangkat tulang pipi dan menambahkan volume ke wajah bagian tengah, dan sangat populer untuk mengisi garis senyum yang tidak diinginkan. Filler juga dapat digunakan untuk mempercantik dagu untuk tampilan wajah yang lebih tipis dan untuk mempertegas garis rahang, serta untuk menghasilkan efek operasi hidung sementara. Hasil filler biasanya bertahan 6 sampai 12 bulan, namun, Sculptra dan Bellafill bisa bertahan hingga dua tahun.
  • Botox. Botox digunakan untuk mengobati garis glabellar, kerutan dahi horizontal, garis kerutan, kaki gagak, dan garis bibir vertikal. Hal ini juga dapat disuntikkan ke dalam otot masseter untuk membentuk garis rahang dan membuatnya tampak lebih kecil dan lebih terpahat. Botox sering digunakan dengan dermal filler injections perubahan total non-bedah. Biasanya, efeknya bertahan 3 hingga 4 bulan.
  • Fat injection. Seorang ahli bedah yang berkualifikasi dapat mengumpulkan lemak tubuh yang tidak diinginkan dari perut, panggul, atau paha melalui sedot lemak dan menyuntikkannya ke tulang pipi, pelipis, atau bawah mata untuk mengembalikan volume di wajah bagi pasien yang menginginkan hasil jangka panjang. Fat injection menghasilkan efek semi-permanen yang dapat bertahan selama bertahun-tahun, menjadikannya terapi yang cocok untuk pasien yang ingin menghindari operasi facelift tetapi menginginkan hasil yang lebih tahan lama daripada dermal fillers.

 

Apa itu SMAS facelift?

Rhytidectomy SMAS, umumnya disebut sebagai SMAS facelift, adalah teknik bedah yang berfokus pada dua pertiga bagian bawah wajah. Ini digunakan untuk merawat kulit kendur, lemak ekstra, jowls, dan kehilangan volume pipi. Operasi ini kurang invasif daripada facelift tradisional, yang menargetkan kulit permukaan wajah, dan waktu pemulihan lebih singkat.

SMAS adalah singkatan dari Superficial Muscular Aponeurotic System yang merupakan lapisan jaringan jauh di dalam kulit dan jaringan superfisial. Lapisan jaringan ini dianggap sebagai salah satu struktur pendukung terpenting di wajah. Setiap perubahan pada lapisan ini akan mengakibatkan perubahan pada tampilan wajah.

SMAS facelifts adalah prosedur yang menargetkan dua pertiga bagian bawah wajah. Sama seperti facelift biasa, dapat mengatasi kulit kendur, kelebihan lemak, dan kehilangan volume di pipi. Namun, operasi ini tidak invasif seperti facelift biasa.

Teknik SMAS facelifts sangat cocok untuk orang yang ingin memperbaiki perubahan kosmetik di wajah dan leher mereka karena penuaan. 

SMAS facelift menargetkan tujuan spesifik dalam memulihkan penampilan wajah muda termasuk:

  • Wajah tengah kendur.
  • Lesung pipi.
  • Lemak kendur.
  • Jowls.
  • Lipatan nasolabial kendur.
  • Kulit longgar atau lemak di bawah garis rahang atau dagu.

 

Siapa kandidat yang baik untuk SMAS facelift?

Jika Anda berusia di atas 50 tahun, masih memiliki lastisitas pada kulit dan Anda ingin memperbaiki satu atau dua tanda penuaan, maka Anda adalah kandidat potensial. Namun, Anda harus sehat dan bukan perokok. 

Prosedur ini mungkin memakan waktu beberapa jam. Sayatan dibuat di pelipis, di atas garis rambut. Kemudian. memanjang ke bawah di sepanjang lipatan alami kulit tetapi melengkung di belakang telinga. Kemudian, ahli bedah akan mengangkat dan mengatur ulang jaringan wajah, leher, dan otot di bawah kulit ke posisi yang lebih tinggi dan membuang kelebihan kulit.

 

Apa yang terjadi selama operasi SMAS facelift?

  • Sebelum operasi, dokter bedah akan mempraktikkan langkah-langkah operasi di wajah Anda.
  • Mereka akan mengambil kulit Anda untuk menentukan berapa banyak pengencangan kulit yang diperlukan untuk mencapai hasil yang optimal.
  • Mereka akan menandai wajah Anda untuk memandu sayatan bedah.
  • Wajah Anda akan dicuci dengan larutan antiseptik, dan tirai akan dipasang di atas mata Anda.
  • Anda akan diberikan anestesi setelah Anda siap untuk operasi.
  • Karena facelift adalah operasi yang panjang, anestesi lokal dikombinasikan dengan pemantauan konstan membantu kami menjamin bahwa Anda merasa nyaman dan bebas rasa sakit selama proses tersebut.
  • Kulit Anda selanjutnya akan diiris dengan prosedur pembedahan oleh ahli bedah.
  • Jaringan wajah dan otot di bawah kulit kemudian akan diangkat.
  • Kelebihan kulit dan otot akan dihilangkan, otot dan kulit yang terangkat akan disesuaikan ke dalam postur yang lebih dapat diterima.
  • Dokter bedah akan menjahit kulit di wajah Anda untuk mengurangi dan menyembunyikan bekas luka. 
  • Akhirnya, tabung pembalut dan drainase dimasukkan.

Biaya SMAS facelift 

Operasi SMAS facelift mungkin berkisar antara $ 10.000 dan $ 15.000. Biaya SMAS facelift ditentukan oleh lokasi, ahli bedah plastik bersertifikat, dan panjang dan kompleksitas operasi plastik.

 

Seberapa cepat pemulihan dari SMAS facelift?

Setelah SMAS facelift, pemulihannya agak cepat. Selama malam pasca operasi pertama, pasien biasanya diperbolehkan untuk mandi. Jahitan di depan dilepas pada hari kelima, dan jahitan di belakang dilepas pada hari kedelapan. Bahkan penggunaan obat penghilang rasa sakit biasanya rendah.

Setiap hari, tingkat aktivitas pasien meningkat. Selama lima minggu pertama, pasien perlu menemui dokter seminggu sekali. Setelah itu, diperlukan tiga kali check-in bulanan, diikuti dengan tinjauan tahunan. 

2-smas-1cee2254-ea84-461d-9dce-415328a18af1.jpg

Berapa lama SMAS facelift bertahan?

Facelift tidak akan memberi Anda hasil jangka panjang. Meskipun facelift, akan ada perubahan di wajah Anda seiring bertambahnya usia.

Beberapa faktor, seperti usia Anda, kesehatan umum, dan kecanduan, mempengaruhi berapa lama manfaatnya akan bertahan. Efeknya mungkin bertahan rata-rata 10 hingga 12 tahun.

 

Apa komplikasi dari SMAS facelift?

Operasi SMAS facelift adalah prosedur yang sebagian besar bebas risiko. Komplikasi, meskipun jarang, termasuk:

  • Cedera saraf
  • Perdarahan
  • Kehilangan atau pengelupasan kulit wajah
  • Nyeri
  • Cedera otot
  • Demam
  • Infeksi 
  • Jaringan parut
  • Perubahan warna kulit
  • Mati rasa

 

Wawancara

Untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan gambaran yang komprehensif dan memahami segala sesuatu tentang SMAS Facelift, kami mengundang Dr. Kim yang merupakan ahli bedah kosmetik terkenal dari Seoul, Korea untuk menjawab pertanyaan pertanyaan Anda dari sudut pandang yang berpengalaman.

SMAS-Facelift-381800be-45cc-4199-a182-e0613e757922.jpg

Berapa banyak jenis facelift yang ada di Korea?

Untuk facelift, SMAS (Superficial Musculo-Aponeurotic System) adalah teknik untuk memperbaiki dan mengatur ulang area kulit yang kendur seperti area mata dengan cara menarik dan mengatur untuk mengurangi kendur. Tergantung pada titik fokus, ada berbagai teknik. Banyak dokter memiliki teknik unik mereka sendiri, sehingga sulit untuk menjelaskan semua sekarang, tetapi dengan fokus pada metode sayatan utama, kami dapat mengatakan bahwa itu dapat dimulai dari atas garis telinga ke garis rambut bawah untuk hanya di depan telinga dan di bawah.

2- Apa perbedaan antara keduanya yang telah Anda sebutkan?

Nah, untuk metode sayatan penuh, kita bisa mengangkat wajah tengah dan wajah bagian bawah termasuk jowls, sedangkan metode sayatan terbatas hanya akan mengangkat area wajah tengah dan bawah.

3- Berapa lama lift SMAS ini bertahan?

Secara umum, banyak yang mengatakan facelift berlangsung 10 hingga 15 tahun, tetapi, penuaan tidak berhenti pasca operasi, jadi ketika sekitar 10 tahun berlalu, pasien juga berusia 10 tahun, jadi yang terbaik adalah jika seseorang menjalani operasi tambahan setelah itu. Menjalankan Facelift tidak sama dengan 10 tahun lebih muda. Tetapi jika dibandingkan dengan orang seumuran yang belum menjalani facelift, orang yang melakukan facelift jelas terlihat lebih muda.

4- Pasien seperti apa yang harus memiliki facelift?

Mereka yang kurang elastisitas kulitnya dibandingkan dengan usianya, yang memiliki kulit kendur, misalnya di jowls, mulut, daerah leher. Juga, bahkan untuk pasien yang lebih muda yang baru saja mengalami penurunan berat badan secara drastis dan memiliki kulit kendur, serta mereka yang telah menjalani operasi kontur dan membutuhkan beberapa pengencangan kulit.

5- Apa efek samping dari facelift?

Dalam operasi facelift, relatif terhadap operasi mata atau hidung, ada area yang lebih besar yang terkena, sehingga mungkin ada beberapa perdarahan atau trombosis, tetapi hal itu dapat dikendalikan atau dicegah sampai tingkat tertentu dengan kontrol tekanan darah yang cermat. Efek jangka panjangnya, jaringan parut dan sensitivitas saraf dapat terjadi. Dalam kasus jaringan parut, kita dapat menggunakan triamcinolone atau salep perawatan bekas luka lainnya untuk memperbaiki kondisi dan dalam kasus sensitivitas saraf, teknik bedah yang lebih hati-hati dapat mencegah kondisi tersebut.

6- Bagaimana perawatan pasien setelah facelift?

Setelah facelift, untuk mencegah terurainya benang yang menahan jaringan SMAS, sebaiknya hindari membuka mulut terlalu lebar, misalnya saat makan atau saat mengunjungi dokter gigi. Selain itu, menurunkan atau menambah berat badan secara drastis juga bukan yang terbaik. Juga, pengangkatan laser harus ditunda selama sekitar tiga bulan.

7- Berapa lama masa pemulihan akan terjadi?

Pertama, peradangan dan memar utama harus mereda dalam waktu sekitar satu minggu. Juga, jaringan parut harus mereda dalam waktu dua minggu. Jadi, setelah satu atau dua bulan, peradangan yang tersisa akan hilang, dan wajah akan terlihat alami. Pada awal pemulihan, postur tidur yang benar dan olahraga ringan seperti jalan kaki ringan akan membantu mempercepat proses pemulihan.

8- Pasien macam apa yang tidak cocok untuk facelift?

Mereka yang memiliki kulit wajah sangat tipis atau mereka yang memiliki lapisan lemak wajah yang sangat tebal, meskipun tidak ideal, dapat mengambil manfaat dari facelift untuk waktu yang singkat yang dapat dilengkapi dengan penghilangan lemak atau tarikan jaringan SMAS yang lebih kuat untuk memperpanjang efek facelift.

 

Kesimpulan

Dr. Kim, seorang ahli bedah plastik di salah satu klinik top Korea, menambahkan bahwa sementara banyak kandidat untuk SMAS adalah orang-orang dari usia yang lebih tua, banyak orang muda juga dapat memperoleh manfaat, misalnya, mereka yang baru-baru ini kehilangan banyak berat badan. Prosedur ini biasanya berlangsung sekitar sepuluh tahun. Sebagian besar pulih secara signifikan dalam satu atau dua minggu setelah prosedur. Dan, setelah satu atau dua bulan, semua peradangan akan mereda. Dr. Kim juga menambahkan bahwa seseorang tidak boleh kehilangan atau menambah berat badan terlalu banyak setelah prosedur SMAS.

Artikel

Artikel Lainnya