Gastritis Selama Kehamilan

Tanggal terakhir diperbarui: 16-Jun-2022

13 menit membaca

Banyak perubahan fisiologis terjadi selama kehamilan, yang dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk mulas, mual, muntah, dan sembelit. Pengetahuan tentang gangguan terkait kehamilan sangat penting, dan kolaborasi antara gastroenterologists dan dokter kandungan sering diperlukan, bahkan jika mereka tidak hadir dalam praktek sehari-hari kita.

 

Penyakit gastrointestinal selama kehamilan

Beberapa kekhawatiran yang paling sering terjadi selama kehamilan adalah masalah gastrointestinal (GI). Beberapa wanita mungkin menderita masalah pencernaan setelah hamil. Masalah gastrointestinal terutama mempengaruhi kerongkongan, perut, usus kecil, usus besar, dan rektum, tetapi mereka juga dapat mempengaruhi organ pencernaan lainnya seperti hati, kandung empedu, dan pankreas. Beberapa wanita mungkin memiliki masalah GI persisten yang dapat memburuk selama kehamilan dan memerlukan perhatian khusus.

Sebagian besar penyakit gastrointestinal, termasuk gastroesophageal reflux dan penyakit radang usus, dapat diperburuk oleh kehamilan. Selain itu, masalah gastrointestinal sangat lazim pada wanita hamil. Dispepsia mempengaruhi 50-90% dari semua pasien Gejala termasuk mual, muntah, dan.

Sebagian besar gejala-gejala ini adalah hasil dari fisiologi normal yang berubah, yang mencakup perubahan fungsional dan struktural. Perubahan ini dapat mengakibatkan gejala baru, memperburuk penyakit yang sudah ada sebelumnya, atau menyembunyikan kondisi yang berpotensi fatal. Ketidakmampuan untuk mengatasi gejala-gejala ini karena kurangnya pengalaman bisa berakibat fatal.

Dokter harus dapat mengetahui apakah gejala-gejala ini adalah gejala kehamilan normal atau tanda-tanda kondisi yang berpotensi mengancam jiwa seperti preeklampsia. Dokter juga harus menyadari obat mana yang aman digunakan selama kehamilan, serta tes mana yang aman untuk dilakukan.

GERD sering terjadi selama kehamilan, terutama pada trimester pertama atau kedua. Hal ini menyebabkan mulas atau gangguan pencernaan asam dengan mempengaruhi sfingter esofagus bagian bawah, otot yang menghubungkan kerongkongan dan perut.

 

Penyebab Masalah Gastrointestinal Selama Kehamilan

Meskipun banyak masalah gastrointestinal yang lazim, Anda mungkin tidak memiliki sebelum hamil. Karena mereka berbeda, alasannya juga bisa berbeda. Berikut ini adalah beberapa penyebab paling umum atau faktor risiko untuk masalah gastrointestinal selama kehamilan:

  • Pola makan yang buruk
  • Perubahan hormonal

Hal ini disebabkan oleh kadar hormon yang berfluktuasi dikombinasikan dengan tekanan yang ditempatkan janin yang sedang tumbuh pada tubuh.

  • Gangguan motilitas GI
  • Obesitas
  • Obat-obatan tertentu
  • Gangguan tiroid
  • Bayi yang sedang tumbuh menekan perut Anda
  • Otot-otot antara perut dan tenggorokan Anda rileks, memungkinkan asam lambung untuk kembali naik
  • Intoleransi makanan atau alergi
  • Kurangnya olahraga atau aktivitas
  • Stres
  • Sejarah pencahar yang terlalu sering digunakan
  • Infeksi virus atau bakteri

 

Anda mungkin lebih mungkin untuk mendapatkan gangguan pencernaan atau gastritis pada kehamilan jika:

  • Anda telah hamil sebelumnya
  • Anda menderita dispepsia sebelum hamil.

Wanita yang sudah hidup dengan gastritis akan menderita kejengkelan penyakit selama kehamilan.

  • Anda berada di tahap akhir kehamilan

 

Gejala gangguan pencernaan dan mulas

Gejala gangguan pencernaan dan mulas meliputi:

  • Sensasi terbakar atau nyeri di dada
  • Merasa kenyang, berat, atau kembung
  • Bersendawa atau bersendawa
  • Merasa atau sakit
  • Membawa makanan

Gejala biasanya datang segera setelah makan atau minum, tetapi kadang-kadang bisa ada penundaan antara makan dan mengembangkan gangguan pencernaan.

Anda bisa mendapatkan gejala kapan saja selama kehamilan Anda, tetapi mereka lebih umum dari 27 minggu dan seterusnya.

 

Definisi gastritis

Gastritis mengacu pada sekelompok kondisi yang berkembang dari peradangan, iritasi, atau erosi lapisan pelindung perut. Ini paling sering hasil dari infeksi oleh bakteri yang sama yang memicu sakit maag.

Gastritis lebih mungkin berkembang selama kehamilan. Jika Anda sedang hamil dan memiliki gejala gastritis, itu mungkin terkait dengan semua perubahan yang terjadi di tubuh Anda.

Gastritis datang dalam salah satu dari dua bentuk, tergantung pada tingkat keparahan peradangan dan lamanya masa inkubasi. Gastritis akut dan gastritis kronis memiliki gejala yang sama, yaitu kehilangan nafsu makan, mual dan muntah berulang, gangguan pencernaan, dan perasaan kembung terutama setelah makan.  Namun, rasa sakit yang berasal dari gastritis akut terjadi lebih tiba-tiba tetapi bersifat sementara, sementara gastritis kronis menyebabkan rasa sakit yang lebih kusam dan lebih tahan lama. Dibiarkan tidak terkendali, keduanya dapat menyebabkan bisul atau peningkatan risiko kanker perut.

Apapun, gastritis bukanlah kekhawatiran besar dengan pengobatan yang cepat dan tepat.

 

Apa berbagai jenis masalah gastritis akan terjadi dengan ibu hamil? Apakah salah satu dari ini harus dianggap lebih serius di atas yang lain?

Mulas, muntah, sakit perut, perut kembung, dan diare menimbulkan ketidaknyamanan kecil selama kehamilan tetapi dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang serius tergantung pada tingkat keparahan dan frekuensi. Gunakan langkah-langkah swadaya dan pengobatan rumah untuk meredakan iritasi yang dapat diabaikan. Kunjungi spesialis Anda jika masalah terus berlanjut.

 

Diagnosis gastritis

Mendiagnosis gastritis melibatkan berbagai tes, termasuk:

  • Endoscopy:

Sebuah tabung fleksibel tipis diperkenalkan ke dalam perut melalui kerongkongan. Endoskopi dilengkapi dengan kamera kecil yang memungkinkan dokter untuk memeriksa lapisan perut. Gastritis dapat ditunjukkan oleh mukosa lambung kemerahan. Untuk konfirmasi, biopsi diperlukan.

  • Biopsi:

Selama endoskopi, sampel jaringan kecil dikumpulkan dan diperiksa di laboratorium. Ahli patologi akan memeriksa sel-sel inflamasi dan kerusakan epitel, antara lain.

 

Efek gastritis pada kehamilan

  • Seperti yang kami indikasikan sebelumnya, hamil meningkatkan peluang Anda untuk mengembangkan gastritis non-kronis. Sementara seorang wanita hamil yang menderita gastritis mungkin mengalami gejala yang diperburuk, tidak ada efek negatif pada perjalanan kehamilan dan perkembangan anak.

Namun, alasan untuk ini tidak diketahui. Anda mungkin memiliki gejala berikut:

  • Nyeri di perut bagian atas yang datang dan pergi
  • Merasa sakit atau retching
  • Gangguan pencernaan
  • Perasaan kenyang di perut bagian atas setelah makan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Kembung

 

Apa penyebab utama gastritis dalam kehamilan?

Lapisan perut Anda mengeluarkan lendir untuk melindungi terhadap kerusakan oleh jus pencernaan korosif. Gastritis terjadi karena peradangan pada lapisan jaringan ini. Sumber utama dari kondisi ini adalah infeksi bakteri Helicobacter pylori (H. pylori), yang dapat menyebabkan bisul dan dalam kasus yang parah, kanker perut. Hal ini biasanya ditularkan dari kontak orang-ke-orang tetapi dapat ditularkan melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi juga.

Faktor risiko lain juga dapat menimbulkan gastritis, termasuk alkohol, obat-obatan, dan penyalahgunaan tembakau, penggunaan rutin obat anti-inflamasi, stres ekstrim, muntah kronis, dan usia tua.

 

Makanan yang Menjengkelkan

Banyak makanan yang Anda sukai sebelum hamil dapat memicu flare-up gejala ketika Anda mengharapkan. Banyak dari makanan yang mengganggu ini juga merupakan barang yang mungkin Anda dambakan saat hamil: makanan pedas, makanan yang digoreng, makanan tinggi lemak, dan makanan asam seperti sup tomat adalah penyebabnya. Membatasi barang-barang ini akan membantu Anda menghindari sakit perut selama kehamilan Anda.

Beberapa makanan biasanya tidak memicu reaksi instan, tetapi mereka dapat memperburuk rasa sakit dari waktu ke waktu. Kurangi asupan daging merah dan makanan olahan seperti roti putih dan gula untuk menghindari kesulitan jangka panjang. Daging tanpa lemak harus diganti dengan daging sapi dan babi, dan roti gandum harus digunakan.

Kafein

Makanan dan minuman berkafein berkontribusi pada gastritis flare-up juga. Bahkan satu cangkir kopi dapat meningkatkan kadar asam lambung, menghasilkan lapisan perut yang meradang. Untuk menghindari masalah ini, ganti teh herbal untuk minuman kopi dan air rasa untuk soda berkafein.

 

Penyakit Ulkus Peptikum

Peningkatan kadar progesteron, menurut banyak ahli fisiologi, mengurangi produksi asam basal dan diinduksi, mengurangi gejala terkait asam. Peningkatan jumlah histaminase yang dihasilkan oleh plasenta juga dianggap berkontribusi terhadap sekresi asam yang lebih rendah.

Hubungan antara H. pylori dan kehamilan masih diteliti sekarang bahwa jelas bahwa H. pylori memainkan peran kunci dalam penyakit ulkus peptikum. Infeksi H. pylori adalah umum pada pasien dari negara-negara non-industri dan perempuan dari strata sosial ekonomi yang lebih rendah.

Meskipun demikian, pasien dengan gastritis aktif kronis yang disebabkan oleh H. pylori menyumbang lebih dari 90% penyakit ulkus pada orang yang tidak minum obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID).

 

Pengujian H. pylori

Karena relevansi bakteri ini dalam etiologi ulkus, semua pasien dengan ulkus peptikum harus diuji untuk itu. Metode non-invasif termasuk pengujian serologis dan analisis antigen tinja, serta histologi dan pengujian urease cepat selama endoskopi.

Pengujian napas urea memiliki risiko radiasi rendah dan mungkin harus dihindari selama kehamilan. Pasien dengan ulkus peptikum akan sembuh jika H. pylori terdeteksi dan diobati dengan antibiotik. Karena metode pemberantasan belum diuji selama kehamilan, pasien hamil dengan ulkus peptikum yang dites positif untuk H. pylori menghadapi situasi yang menantang.

Antibiotik tiga dan ganda, serta inhibitor pompa proton, termasuk dalam rejimen ini. Terapi pemberantasan umumnya harus ditunda sampai setelah lahir, mengingat bahaya pengobatan yang dirasakan. Sebagian besar pasien akan mendapat manfaat dari pemeliharaan antagonis reseptor H2 atau inhibitor pompa proton sampai terapi pemberantasan tersedia pascapersalinan.

Metronidazole dan amoksisilin telah terbukti aman pada kehamilan dan diklasifikasikan sebagai obat kelas B pada kehamilan. Mereka dapat diambil dengan inhibitor pompa proton untuk kursus 14 hari untuk menghilangkan H. pylori jika kondisi ulkus kompleks atau refrakter untuk terapi antisekretori. Antibiotik lain yang efektif dalam memberantas H. pylori, seperti klaritromisin (kelas C) dan tetrasiklin (kelas D), harus dihindari selama kehamilan kecuali diperlukan. Bismuth, obat kategori C, telah dikaitkan dengan toksisitas prenatal pada hewan dan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penutupan ductus arteriosus janin.

 

Komplikasi

Gastritis dapat berkembang menjadi sakit maag dan pendarahan jika tidak diobati. Beberapa jenis gastritis persisten, terutama jika Anda memiliki penipisan lapisan perut yang parah dan perubahan pada sel-sel lapisan, dapat meningkatkan risiko kanker perut dalam keadaan langka.

 

Pengobatan rumah untuk gastritis selama kehamilan

Perubahan harus dilakukan pada kebiasaan diet Anda. Potong makanan yang pedas, digoreng, asam, dan tinggi kandungan lemak karena ini dapat menyebabkan gastritis flare-up. Minuman berkafein juga menjadi penyebabnya, jadi tukar kopi dan soda Anda dengan teh herbal dan air rasa.

Hidangan tertentu seperti daging merah, babi, dan makanan olahan mungkin tidak menimbulkan reaksi langsung tetapi dapat memperburuk rasa sakit dalam jangka panjang. Alih-alih memiliki tiga makanan besar, ruang keluar sekitar empat sampai enam porsi berkurang sepanjang hari.

Piring Anda harus terdiri dari makanan yang mudah bagi perut Anda untuk memecah, misalnya, produk susu rendah lemak, sup, bubur, serta daging tanpa lemak kukus atau direbus, dan ikan. Cuci semuanya dengan jus segar yang terbuat dari buah-buahan dan sayuran.

 

Makan sehat

Anda mungkin dapat mengendalikan gangguan pencernaan Anda dengan perubahan kebiasaan makan Anda.

Gangguan pencernaan lebih mungkin terjadi jika Anda terlalu kenyang. Mungkin bermanfaat untuk makan makanan kecil sering daripada makanan yang lebih besar tiga kali sehari dan untuk menghindari makan dalam waktu tiga jam setelah tidur di malam hari. Mungkin tergoda untuk makan lebih banyak dari biasanya saat hamil, tetapi ini mungkin berbahaya bagi Anda dan bayi Anda.

Perubahan dalam diet dan gaya hidup mungkin cukup untuk mengendalikan gejala Anda, terutama jika mereka ringan. Pelajari lebih lanjut tentang diet kehamilan yang sehat dan makanan yang harus dihindari.

Minuman dan makanan yang mengandung kafein yang kaya, pedas, atau berlemak juga dapat membantu meringankan gejala. Jika kondisi Anda ringan, perubahan pola makan sederhana dapat meringankan gejala Anda. Makanan tertentu telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gastritis. Untuk membantu mencegahnya, hindari makanan panas dan pedas, makanan asam, dan makanan olahan atau kemasan. Anda juga harus menghindari semua alkohol dan membatasi asupan kafein Anda, seperti yang direkomendasikan.

 

Beberapa makanan dapat membantu meringankan gejala gastritis, dan Anda mungkin ingin memasukkannya ke dalam diet Anda. Perubahan pola makan yang sehat ini termasuk mengkonsumsi makanan yang:

  • Kaya akan serat, seperti wortel, brokoli, oatmeal, dan kacang-kacangan
  • Tidak asam, seperti sayuran
  • Rendah lemak, seperti dada kalkun, ayam, dan ikan.
  • Mengandung flavonoid, seperti cranberry, jus cranberry, apel, bawang putih, seledri, bawang, dan teh

 

Tetap tegak

Ketika Anda makan, duduklah tegak. Ini akan meringankan beberapa tekanan di perut Anda. Ketika Anda pergi tidur, menopang kepala dan bahu Anda untuk mencegah asam lambung datang saat Anda tidur.

 

Berhenti merokok

Merokok saat hamil dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan berdampak negatif pada kesehatan Anda dan anak Anda yang belum lahir. Bahan kimia yang Anda hirup ketika Anda merokok dapat berkontribusi terhadap gangguan pencernaan. Bahan kimia ini dapat mengendurkan cincin otot di ujung bawah tenggorokan Anda, memungkinkan asam lambung untuk lulus lebih mudah. Ini disebut sebagai refluks asam.

Merokok juga meningkatkan risiko:

  • Bayi Anda dilahirkan dengan berat lahir rendah
  • Bayi Anda lahir prematur
  • Sindrom kematian bayi mendadak (SIDS )
  • Ada banyak bantuan yang tersedia untuk berhenti merokok.

 

Hindari alkohol

Konsumsi alkohol dapat menyebabkan gangguan pencernaan. Hal ini berpotensi menyebabkan kerusakan jangka panjang pada bayi jika digunakan selama kehamilan. Yang terbaik adalah tidak minum alkohol saat hamil.

 

Obat apa yang direkomendasikan untuk meringankan ketidaknyamanan ini?

Dokter akan dapat menentukan apakah obat yang Anda minum saat ini aman untuk Anda dan bayi Anda. Jika perlu, mereka akan dapat merekomendasikan pengobatan atau pengobatan alternatif.

Di antara obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gangguan pencernaan dan mulas selama kehamilan adalah:

  • Antasida: untuk menyeimbangkan asam di perut Anda
  • Alginat: untuk mengurangi gangguan pencernaan yang disebabkan oleh refluks asam dengan mencegah asam lambung naik tenggorokan Anda

Jika antasida dan alginat tidak meringankan gejala Anda, dokter mungkin meresepkan obat untuk menurunkan jumlah asam di perut Anda. Berikut ini adalah dua obat yang biasa digunakan selama kehamilan dan tidak diketahui berbahaya bagi bayi yang belum lahir:

  • Ranitidin – tablet yang Anda ambil dua kali sehari
  • omeprazole – tablet yang Anda ambil sekali sehari

 

Antasida yang mengandung aluminium, kalsium, dan magnesium tidak ditemukan teratogenik dalam penelitian pada hewan dan direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama mulas dan refluks asam selama kehamilan. Antasida over-the-counter seperti Gaviscon dapat membantu Anda mengatasi gejala mulas sesekali. Dokter mungkin juga meresepkan histamin-2 blocker (seperti ranitidin atau cimetidine) atau inhibitor pompa proton (seperti omeprazole) jika gejala Anda tidak merespon dengan baik terhadap antasida.

Meskipun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa penggunaan obat ini berbahaya selama kehamilan, disarankan agar obat hanya digunakan selama kehamilan sesuai kebutuhan, ketika tidak ada pilihan lain yang tersedia. Jika Anda mengalami mual dan muntah (terutama selama trimester awal), dokter mungkin meresepkan obat antiemetik tertentu, seperti Metoclopramide (nama merek Maxolon) dan Domperidone (nama merek Motilium). Namun, beberapa wanita dengan bentuk penyakit kehamilan yang lebih parah, Hyperemesis Gravidarum, mungkin memerlukan rawat inap dan penyelidikan lebih lanjut.

Beberapa obat tidak disetujui untuk digunakan pada wanita hamil. Jika Anda sudah minum obat gastritis dan sedang hamil atau mencoba untuk hamil, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk panduan lebih lanjut.

Jika Anda mengambil suplemen zat besi dan antasida, jangan mengambil mereka pada saat yang sama. Antasida dapat mencegah tubuh Anda menyerap zat besi.

 

Gastroenteritis pada kehamilan

Gastroenteritis menular adalah penyakit yang sering terjadi yang, dalam banyak kasus, memiliki hasil jinak selama kehamilan. Namun, hal itu menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan dan kecemasan ibu tentang kesejahteraan janin.

Gejala seperti darah atau lendir dalam tinja, frekuensi dan volume diare dan / atau muntah, demam, ketidaknyamanan, dan oliguria semua harus disebutkan dalam sejarah. Hal ini diperlukan untuk menentukan kemampuan untuk mentolerir konsumsi oral, interaksi dengan orang-orang yang terkena dampak lainnya, dan kontak dengan makanan atau air yang terkontaminasi. Tanda-tanda persalinan prematur dan kesejahteraan janin, seperti gerakan janin, aktivitas rahim, dan keropos vagina, juga harus dipertanyakan.

Sementara sebagian besar bentuk gastroenteritis menular pada kehamilan tidak memiliki konsekuensi jangka panjang bagi ibu atau janin, infeksi Listeria monocytogenes lebih berbahaya. Pada kehamilan, listeriosis dapat menyebabkan mual dan muntah, serta demam dan gejala seperti flu.

Dalam kebanyakan kasus, rehidrasi adalah pengobatan utama untuk gastroenteritis pada kehamilan. Banyak wanita dapat mencapai hal ini secara rawat jalan, baik dengan rehidrasi oral atau tinggal sebentar di rumah sakit untuk cairan intravena. Jika seorang wanita tidak dapat menerima rehidrasi oral, umumnya sakit, atau ada indikasi tekanan janin atau persalinan prematur, dia mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Untuk menghindari konsekuensi neurologis yang serius seperti ensefalopati Wernicke atau demyelination pontine pusat, garam normal atau larutan Hartman lebih disukai lebih dari 5% dekstrosa atau garam hipertonik pada wanita yang sangat dehidrasi. Loperamide adalah obat Kategori B3 yang tidak disarankan untuk digunakan pada wanita hamil. Hal ini umumnya digunakan untuk meringankan diare pada pasien yang tidak hamil. Jika masuk sangat penting, langkah-langkah pengendalian infeksi yang tepat harus dilaksanakan untuk melindungi staf dan pasien lain agar tidak terinfeksi.

 

Kapan Anda Harus Menemui Dokter untuk Masalah Gastrointestinal Selama Kehamilan?

Sangat penting untuk memberi tahu dokter Anda bahkan jika Anda hanya mengalami masalah gastrointestinal ringan. Dia dapat memberi tahu Anda tentang cara terbaik untuk mengobati gejala-gejala itu dan kemudian mengawasi Anda selama kehamilan Anda untuk tanda-tanda kerusakan.

Hubungi dokter Anda segera jika gejala Anda parah, menjadi parah, dan terus menerus atau berlarut-larut. Jika Anda memiliki salah satu gejala berikut, Anda harus menghubungi dokter Anda tepat sekali dan mendapatkan perhatian medis.

  • Muntah darah
  • Tinja berdarah atau hitam
  • Penurunan berat badan yang dramatis
  • Ketidaknyamanan parah yang mengganggu aktivitas sehari-hari
  • Episode tersedak
  • Rasa sakit atau kesulitan saat menelan
  • Kelelahan ekstrim

 

Kesimpulan

Gejala kehamilan dalam sistem pencernaan, termasuk muntah, refluks asam, sembelit, dan gastritis, suatu kondisi yang disebabkan oleh radang perut, yang merupakan peningkatan gejalanya pada kehamilan.

Setelah kami meninjau gejala gastritis yang paling penting bagi wanita hamil, tidak perlu khawatir, karena tidak terjadi secara umum selama kehamilan. Namun, Anda harus memperhatikan gejala, terutama jika tinja gelap, dan berkonsultasi dengan dokter dan mengikuti saran sebelumnya untuk menghindari komplikasi yang dapat mempengaruhi kehamilan Anda.

Artikel

Artikel Lainnya