Search

Refluks Asam

Tanggal terakhir diperbarui: 13-Aug-2022

11 menit membaca

Refluks asam, lebih sering digambarkan sebagai mulas muncul sebagai perasaan terbakar di dada yang disebabkan oleh asam lambung yang bergerak ke arah tenggorokan, melalui kerongkongan. Jika ini terus terjadi dan menjadi kronis, itu disebut gastro-esophageal reflux disease (GORD). Para peneliti memperkirakan bahwa sekitar 20% orang di Amerika Serikat memiliki GERD.

 

Gejala refluks asam

Gejala utama mulas meliputi:

  • Sensasi terbakar di tengah dada Anda;
  • Rasa tidak menyenangkan di mulut Anda yang disebabkan oleh asam lambung;
  • Cegukan;
  • Suara serak;
  • Bau mulut;
  • Mual dan muntah;
  • Erosi gigi;
  • Kesulitan atau rasa sakit dengan menelan;
  • Mengi;
  • Batuk kering dan terus-menerus;
  • Kembung dan merasa sakit.

Gejala-gejala ini dapat memburuk setelah makan, ketika Anda berbaring atau membungkuk.

 

Refluks asam pada bayi dan anak-anak

Regurgitasi dan meludah adalah normal pada bayi yang berusia lebih muda dari 1 tahun, oleh karena itu GER dan regurgitasi umum terjadi pada bayi. Sekitar 70 hingga 85 persen bayi memiliki regurgitasi harian pada usia 2 bulan dan sebagian besar tidak akan lagi memiliki gejala GER (gastro-esophageal reflux) pada saat mereka berusia 12 hingga 14 bulan. Meskipun setiap bayi dapat memiliki GERD, itu lebih umum pada bayi prematur, atau bayi dengan kondisi tertentu yang mempengaruhi sistem saraf, paru-paru atau kerongkongan. Jika Anda mencurigai anak Anda memiliki GERD, Anda harus berbicara dengan dokter anak.

Umumnya, spesialis menganalisis gastroesophageal reflux (GER) dan gastroesophageal reflux disease (GERD) dengan melihat efek samping dan sejarah klinis anak muda. Pada kesempatan off bahwa indikasi mengusulkan GERD, spesialis dapat menyarankan pengobatan dengan perubahan gaya hidup atau obat-obatan, daripada melakukan tes. Spesialis dapat menyarankan uji klinis jika indikasi merekomendasikan bahwa anak mungkin memiliki masalah medis selain GERD atau komplikasi GERD. Spesialis juga dapat menyarankan tes jika gejala tidak membaik setelah perubahan gaya hidup dan obat-obatan. Anak dapat dirujuk ke ahli gastroenterologi untuk mendiagnosis dan mengobati GERD.

Tes yang membantu mendiagnosis GERD pada anak-anak sangat mirip dengan yang digunakan untuk orang dewasa dan sebagian besar melibatkan:

  • Endoskopi gastrointestinal atas;
  • Pemantauan pH kerongkongan;
  • Seri GI atas.

Spesialis dapat meresepkan prosedur medis untuk mengobati GERD pada anak-anak jika perubahan obat dan gaya hidup tidak lebih meningkatkan gejala atau jika komplikasi GERD asli terjadi. Anak-anak menimbulkan risiko komplikasi yang lebih tinggi karena operasi daripada orang dewasa.

Fundoplication adalah prosedur medis yang paling banyak diakui untuk GERD. Umumnya, ini mendorong peningkatan jangka panjang gejala GERD. Spesialis secara teratur melakukan fundoplication sebagai operasi laparoskopi, yang dilakukan dengan membuat sedikit luka di perut dan memasukkan alat bedah untuk melakukan operasi. Fundoplication laparoskopi meninggalkan beberapa bekas luka kecil di mana instrumen dimasukkan ke dalam perut. Selama teknik, spesialis menjahit titik tertinggi lambung, juga dikenal sebagai fundus, sekitar ujung kerongkongan, yang menambah tekanan pada sfingter kerongkongan bawah dan mengurangi refluks.

 

Refluks asam dalam kehamilan

Di Amerika Serikat saja, 30 hingga 50 persen wanita mengalami mulas selama kehamilan mereka bahkan jika mereka tidak memiliki riwayat refluks asam. Perubahan gaya hidup direkomendasikan dengan kehamilan, seperti tidak makan terlalu larut malam dan mengonsumsi makanan kecil. Jika Anda hamil dan mengalami refluks asam berbicara dengan dokter Anda tentang pilihan pengobatan. Pertimbangkan untuk minum banyak air karena mencairkan asam lambung oleh karena itu meringankan gejala Anda, hindari ngemil berlebihan karena memberi perut Anda kesempatan untuk mencerna oleh karena itu meningkatkan risiko Anda terkena gejala mulas. Menolah diri sendiri di malam hari juga penting karena posisi tidur dapat berdampak pada tingkat keparahan gejala mulas; cobalah untuk tidur dengan kepala Anda sedikit terangkat karena gravitasi saja dapat memilah mulas waktu malam. Jika Anda hamil, berhenti merokok dan minum baik untuk kesehatan bayi Anda dan Anda sebagai rokok dan alkohol keduanya membahayakan Anda untuk refluks asam. Untuk dukungan dengan berhenti bertanya kepada dokter atau bidan Anda. Meskipun banyak wanita mengalami gejala mulas, penting untuk dicatat bahwa Anda tidak perlu menderita sendirian, selalu minta saran dan kemungkinan perawatan dari dokter Anda.

 

Apa yang menyebabkan refluks asam?

Refluks asam cukup umum dan tidak selalu merupakan tanda kondisi yang mendasarinya. Pada bayi di bawah 6 bulan itu cukup umum dan biasanya bukan alasan untuk khawatir.

Mulas adalah titik di mana sebagian asam lambung mengalir ke tenggorokan, ke dalam gullet, yang menjatuhkan makanan dari mulut. Terlepas dari namanya, mulas tidak ada hubungannya dengan jantung.

Lambung mengandung asam klorida, asam padat yang membantu memecah makanan dan melindungi terhadap mikroorganisme seperti patogen. Lapisan lambung biasanya disesuaikan untuk melindunginya dari asam yang kuat, namun kerongkongan tidak.

Cincin otot, sfingter gastroesophageal, secara teratur bertindak seperti katup yang memberikan akses makanan ke perut tetapi tidak kembali ke tenggorokan. Pada titik ketika katup ini muncul pendek, dan zat lambung diregurgitasi ke tenggorokan, gejala refluks asam dirasakan seperti mulas.

Refluks asam dapat menjadi gejala:

  • Hiatal hernia, suatu kondisi di mana bagian atas perut mengangkat ke dada melalui celah di diafragma. Ini menurunkan tekanan dalam ketat kerongkongan dan meningkatkan risiko GERD. Beberapa gejala hernia hiatal yang paling umum adalah:
  1. Nyeri dada;
  2. Kembung;
  3. Bersendawa;
  4. Kesulitan menelan;
  5. Rasa buruk di mulut Anda;
  6. Sakit perut, mual;
  7. Arus balik cairan dari perut Anda ke mulut Anda;
  8. Sesak napas.

Jika Anda memiliki salah satu gejala perawatan medis berikut ini mendesak:

  1. Nyeri parah di dada atau perut Anda;
  2. Sakit perut;
  3. Muntah;
  4. Tidak bisa buang air besar atau melewati gas. Ini bisa menjadi tanda hernia yang dicekik atau penghalang, yang keduanya dianggap sebagai keadaan darurat medis.

 

 

Apa yang memperburuk refluks asam dan makanan yang harus dihindari

Kadang-kadang refluks asam disebabkan atau memburuk oleh:

  • Makanan dan minuman tertentu, seperti kopi, tomat atau makanan jeruk atau asam lainnya, cokelat, bawang, peppermint, minuman berkarbonasi, alkohol, mint, makanan berlemak atau sangat pedas;
  • Kelebihan berat badan;
  • Merokok;
  • Begadang setelah makan atau bergerak terlalu cepat;
  • Stres dan kecemasan;
  • Kehamilan;
  • Obat-obatan tertentu, seperti obat penghilang rasa sakit anti-inflamasi seperti ibuprofen;
  • Sebuah hernia hiatus, ketika bagian perut Anda bergerak ke dada Anda.

 

Makanan ramah refluks asam

  • Makanan tinggi serat. Makanan tinggi serat membuat Anda merasa kenyang oleh karena itu Anda cenderung makan berlebihan, yang dapat berkontribusi pada mulas. Makanan yang kaya serat adalah biji-bijian utuh (oatmeal, couscous, beras merah), sayuran akar, seperti wortel, bit, ubi jalar dan sayuran hijau, seperti asparagus, brokoli dan kacang hijau;
  • Makanan basa. Makanan basa membantu mengimbangi asam lambung yang kuat. makanan yang memiliki pH rendah lebih mungkin menyebabkan refluks asam. Makanan alkali termasuk pisang, melon, kacang-kacangan, adas, kembang kol.
  • Makanan berminyak. Mengonsumsi makanan berminyak dapat membantu mencairkan asam lambung sehingga mengurangi risiko mulas. Beberapa contoh makanan yang mengandung banyak air termasuk seledri, mentimun, semangka, teh herbal, sup berbasis kaldu, selada.
  • Protein tanpa lemak. Telur dan daging tanpa lemak tinggi protein. Makanan tinggi lemak dan makanan teman cenderung mengurangi tekanan sfingter kerongkongan yang lebih rendah dan menunda perut kosong, yang pada dasarnya meningkatkan risiko refluks. Pilih daging tanpa lemak yang dipanggang, direbus, dipanggang atau direbus.
  • Lemak yang lebih sehat. Umumnya Anda harus menghindari atau mengurangi lemak jenuh (ditemukan dalam daging dan susu) dan lemak trans (ditemukan dalam makanan olahan seperti margarin dan shortening). Cobalah menggantinya dengan lemak tak jenuh dari ikan atau tanaman seperti lemak tak jenuh kembali (ditemukan dalam minyak zaitun, minyak wijen, minyak bunga matahari, alpukat, kacang tanah, selai kacang, biji dan banyak kacang-kacangan) dan lemak tak jenuh ganda (ditemukan dalam minyak seperti safflower, kedelai, jagung, biji rami dan kenari, kedelai, tahu, ikan berlemak, ikan berlemak, jagung, biji rami dan kenari, kedelai, tahu, ikan berlemak

 

Obat rumah refluks asam

Beberapa obat rumahan untuk refluks asam termasuk:

  • Makan makanan yang lebih kecil tetapi lebih sering;
  • Mengangkat kepala dan dada di atas tingkat pinggang Anda saat tidur atau berbaring sehingga asam lambung tidak berjalan ke arah tenggorokan Anda;
  • Menurunkan berat badan jika penyebab refluks asam kelebihan berat badan;
  • Mencoba menemukan cara untuk bersantai;
  • Menghindari makanan dan minuman yang memicu gejala Anda;
  • Berhenti merokok, karena nikotin dapat mengendurkan sfingter kerongkongan bawah Anda;
  • Tidak minum banyak alkohol;
  • Tidak mengenakan pakaian yang terlalu ketat di pinggang Anda;
  • Tidak makan 3 hingga 4 jam sebelum tidur;
  • Menghindari kopi;
  • Mengunyah permen karet (bukan spearmint atau peppermint) dapat merelaksasi sfingter kerongkongan bagian bawah, meningkatkan produksi air liur dan mengurangi jumlah asam yang ditemukan di kerongkongan.

Beberapa orang menemukan bahwa minum susu meringankan gejala mulas mereka tetapi penting untuk dicatat bahwa susu datang dalam varietas yang berbeda. Susu lemak dapat memperparah refluks asam sedangkan susu nonfat dapat bertindak sebagai penyangga sementara antara lapisan lambung dan kandungan lambung asam dan dapat memberikan bantuan gejala segera.

 

Diagnosis GER dan GERD

Dokter Anda dapat mengatur setidaknya salah satu tes yang menyertainya untuk membantu mendiagnosis GERD dan memeriksa ketidaknyamanan GERD atau kondisi medis lainnya, jika:

  • Gejala Anda menunjukkan bahwa Anda mungkin mengalami komplikasi GERD;
  • Gejala Anda menunjukkan masalah kesehatan lain yang mirip dengan gejala GERD;
  • Gejala Anda tidak membaik setelah perawatan dan perubahan gaya hidup.

Beberapa cara mendiagnosis GERD meliputi:

  • Manometri kerongkongan yang merupakan tes yang mengukur kontraksi otot di kerongkongan saat Anda menelan dan dapat mengukur stricture kerongkongan.
  • Endoskopi GI atas. Endoskopi GI atas adalah metode di mana spesialis menggunakan saluran, termasuk tenggorokan, perut, dan duodenum Anda. Selama endoskopi GI atas, spesialis mungkin mendapatkan biopsi dengan melewati instrumen melalui endoskopi untuk mengambil sedikit jaringan dari lapisan tenggorokan Anda. Seorang ahli patologi akan melihat jaringan di bawah mikroskop. Spesialis dapat mengatur endoskopi GI atas untuk memeriksa komplikasi GERD atau masalah selain GERD yang mungkin menyebabkan gejala Anda.

  • Pemantauan pH kerongkongan. Esophageal pH mengamati adalah pendekatan yang paling tepat untuk mengidentifikasi korosif perut di tenggorokan. Dua macam pH kerongkongan mengamati
  1. Pemantauan kateter, di mana seorang dokter melewati salah satu ujung kateter—silinder yang ramping dan mudah beradaptasi—melalui hidung dan ke tenggorokan Anda untuk mengukur asam dan refluks nonacid;
  2. Pemantauan kapsul, di mana dokter menggunakan endoskopi untuk menempatkan sedikit kapsul jarak jauh pada lapisan kerongkongan Anda untuk mengukur refluks asam;

Selama pengamatan pH kerongkongan, Anda akan mengenakan layar yang mendapatkan data dari kateter atau kapsul dan melacak data tentang rutinitas makan, tidur, dan gejala Anda. Dokter Anda akan menggunakan data ini untuk melihat bagaimana rutinitas makan, tidur, dan gejala Anda berkaitan dengan mulas di tenggorokan Anda. Spesialis dapat mengatur tes ini untuk mengkonfirmasi diagnosis GERD atau untuk melihat apakah obat GERD bekerja.

 

  • Barium X-ray. Pengujian ini melibatkan pencitraan duodenum kerongkongan, lambung, dan atas setelah menelan cairan seperti kapur yang membantu meningkatkan kontras pada gambar.

 

 

Perawatan untuk refluks asam dari GP

Anda mungkin diresepkan inhibitor pompa proton (PPI) yang mengurangi berapa banyak asam yang dibuat perut Anda, seperti omeprazole dan lansoprazole. Biasanya Anda perlu minum obat ini selama 4 hingga 8 minggu, tergantung pada tingkat keparahan refluks asam Anda.

Selalu berbicara dengan dokter Anda jika gejalanya kembali bahkan setelah menghentikan obat Anda, karena Anda mungkin memerlukan resep jangka panjang.

Anda dapat membeli banyak aned GERD di atas meja. Meskipun demikian, pada kesempatan off bahwa Anda memiliki manifestasi yang tidak akan hilang dengan obat over-the-counter, Anda harus berbicara dengan dokter perawatan utama Anda. Dokter Anda dapat merekomendasikan setidaknya satu obat untuk mengobati GERD.

  • Antiacids( antiacids). Spesialis dapat meresepkan penetral asam untuk mengurangi gangguan pencernaan yang lembut dan manifestasi GER dan GERD lembut lainnya. Agen antiacid dapat diakses melalui konter. Penetral asam dapat membantu meringankan gejala yang lembut. Bagaimanapun, Anda tidak boleh menggunakan obat-obat ini secara konsisten atau untuk gejala yang parah, kecuali setelah diskusi menyeluruh dengan dokter perawatan utama Anda. Obat-obatan ini dapat memiliki efek samping, seperti diare dan sembelit.
  • Sucralfate penekan asam.
  • Potassiun-kompetitif asam blocker.
  • Gaba(B) reseptor antagonis.
  • Inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI).
  • Theophylline, inhibitor reuptake serotonin-norepinephrine.
  • Prokinetik. Ini membantu mengosongkan perut lebih cepat. Efek samping dari obat-obatan ini termasuk diare, kecemasan, mual.
  • Eritromisin. Ini adalah jenis antibiotik yang juga membantu mengosongkan perut lebih cepat.
  • H2 blocker. H2 blocker menurunkan ukuran asam yang membuat perut Anda. H2 blocker dapat membantu memulihkan tenggorokan, namun tidak hanya sebagai inhibitor pompa proton (PPIs) dapat. Anda dapat membeli pemblokir H2 di atas meja, atau dokter Anda dapat merekomendasikannya.
  • Inhibitor pompa proton (PPI). PPIs menurunkan ukuran korosif yang membuat perut Anda. PPIs lebih besar dalam mengobati efek samping GERD daripada penyumbatan H2, dan mereka dapat memulihkan lapisan kerongkongan pada sebagian besar orang dengan GERD. Anda dapat membeli PPI di atas meja, atau dokter perawatan utama Anda dapat merekomendasikannya. Spesialis dapat merekomendasikan PPI untuk perawatan GERD jangka panjang.

PPI adalah untuk sebagian besar dilindungi dan menarik. Efek sampingnya luar biasa dan mungkin termasuk migrain, diare, dan sakit perut. Eksplorasi juga mengusulkan bahwa mengambil PPI dapat membangun risiko infeksi Clostridioides difficile (C. diff). Spesialis belum merenungkan dampak mengambil PPI untuk sementara waktu atau dalam dosis tinggi. Bicaralah dengan dokter perawatan utama Anda tentang bahaya dan keuntungan mengambil PPI.

Jika PPI tidak meringankan gejala Anda, dokter Anda dapat merujuk Anda ke spesialis untuk:

  • Tes untuk mengetahui alasan gejala Anda yang mungkin termasuk gastroskopi;
  • Operasi pada perut Anda yang menghentikan refluks asam, yang disebut fundoplication laparoskopi.

Pilihan bedah umumnya merupakan upaya terakhir untuk GERD dan direkomendasikan oleh ahli gastroenterologi. Perawatan bedah meliputi:

  • Fundoplication (fundoplication). Fundoplication adalah operasi di mana ahli bedah menjahit bagian atas perut Anda di sekitar kerongkongan untuk menambah tekanan pada bagian bawah dan kerongkongan sehingga mengurangi refluks.
  • Prosedur endoskopi. Ini adalah berbagai prosedur yang melibatkan jahit endoskopi, yang menggunakan jahitan untuk mengencangkan sfingter kerongkongan otot dan radiofrekuensi yang menggunakan panas untuk menghasilkan luka bakar kecil yang mengencangkan sfingter.

 

Komplikasi GERD

Tanpa perawatan, GERD kadang-kadang dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti kerongkongan, ketat kerongkongan dan kerongkongan Barrett, tetapi juga komplikasi di luar kerongkongan.

  • Esophagitis adalah peradangan kerongkongan yang dapat menyebabkan bisul dan pendarahan di lapisan kerongkongan. Kerongkongan kronis meningkatkan peluang Anda untuk mengembangkan stricture kerongkongan dan kerongkongan Barrett.
  • Ketatnya kerongkongan terjadi ketika penyempitan berkembang di kerongkongan dan dapat menyebabkan kesulitan dalam menelan.
  • Kerongkongan Barrett adalah kondisi di mana jaringan yang mirip dengan lapisan usus Anda menggantikan jaringan yang melapisi kerongkongan Anda. Sejumlah kecil orang yang didiagnosis dengan kerongkongan Barrett mengembangkan jenis kanker tertentu yang disebut esophageal adenocarcinoma.

Komplikasi di luar kerongkongan melibatkan:

  • Asma;
  • Batuk kronis;
  • Suara serak;
  • Radang tenggorokan;
  • Memakai enamel gigi karena asam lambung.

 

Esophagitis

Ini adalah komplikasi yang paling sering disebabkan oleh GERD yang mempengaruhi 2 hingga 5 persen orang berusia 55 tahun ke atas dengan prognosis yang biasanya baik. Tergantung pada penyebab esophagitis, ada berbagai kemungkinan perawatan yang tersedia. Gejala umum esophagitis meliputi:

  • Nyeri perut;
  • Rasa sakit dan kesulitan menelan;
  • Makanan menjadi terjebak oin kerongkongan;
  • Kehilangan nafsu makan;
  • Mual dan bahkan muntah;
  • Batuk;
  • Nyeri di dada saat makan;
  • Kesulitan menambah berat badan yang memadai;
  • Sariawan atau luka mulut.

 

Langkah-langkah pencegahan

Beberapa langkah pencegahan termasuk perubahan perilaku dan gaya hidup seperti:

  • Makan makanan dalam jumlah sedang agar tidak makan berlebihan;
  • Tidak makan setidaknya selama 2 jam sebelum tidur;
  • Berhenti atau menghindari merokok;
  • Memperbaiki postur tubuh;
  • Mengenakan pakaian longgar;
  • Tidur dengan sedikit sudut sehingga kepala Anda sedikit terangtinggikan.

 

Kapan harus menemui dokter

Anda harus mempertimbangkan untuk berkonsultasi jika:

  • Perubahan gaya hidup dan obat-obatan tidak membantu;
  • Mulas menjadi sering selama 3 minggu atau lebih;
  • Anda memiliki gejala lain, seperti sering sakit, menurunkan berat badan secara tidak sengaja atau makanan terjebak di tenggorokan Anda.

Selalu periksa dengan dokter atau dokter Anda jika Anda mencurigai Anda mungkin memerlukan bantuan medis.

Artikel

Artikel Lainnya