Semua hal yang perlu Anda ketahui tentang Disfungsi Ereksi

Tanggal terakhir diperbarui: 14-Feb-2022

11 menit membaca

Definisi disfungsi ereksi

Disfungsi ereksi, yang juga disebut sebagai impotensi, adalah kondisi kesehatan yang dapat membuat pria tidak mampu mendapatkan atau menjaga ereksi yang cukup kuat dalam hubungan seksual.

Disfungsi ereksi dapat mempengaruhi seorang pria pada jangka pendek maupun jangka panjang. Anda mungkin didiagnosis dengan disfungsi ereksi jika anda:

  • Mampu melakukan ereksi dari waktu ke waktu, tetapi anda tidak dapat mengendalikannya, untuk tetap tegang;
  • Mampu melakukan ereksi, tetapi itu tidak cukup untuk memperoleh hubungan seksual yang memuaskan;
  • Sebagian besar tidak mampu ereksi ketika anda menginginkannya.

 

Disfungsi ereksi dapat diobati oleh dokter umum dan ahli urologi. Meskipun disfungsi ereksi adalah kondisi kesehatan umum, namun usia tua bukanlah alasan keberadaannya. Disfungsi ereksi sebenarnya dapat menunjuk ke berbagai masalah kesehatan lainnya.

Disfungsi ereksi sering dapat disebut sebagai impotensi, tetapi impotensi adalah istilah yang tidak memiliki valensi medis, oleh karena itu, biasanya tidak digunakan oleh dokter, untuk menghindari kebingungan.

Fisiologi ereksi

Untuk mendapatkan ereksi, ada proses yang sedang berlangsung yang melibatkan berbagai bagian dan organ tubuh. Ketika efek ereksi yang terlihat, ujung saraf harus melepaskan bahan kimia yang diperlukan untuk meningkatkan aliran darah ke organ genital. Penis memiliki dua rongga di mana darah mengalir. Rongga-rongga ini terbuat dari jaringan otot spons (korpus spongiosum).

Selama penis ereksi, jaringan spons tidak berkontraksi karena kondisi rileks dan aliran darah mulai mengisi rongga-rongga bagian penis. Tekanan darah dari rongga-rongga ini membuat penis menegang selama ereksi. Selain itu, selama orgasme, pria memiliki rangkaian saraf kedua yang bertanggung jawab atas kontraksi otot penis dan pelepasan darah kembali ke tubuh, untuk membuat ereksi menghilang.

Selain itu, ukuran organ genital pria dapat membesar atau mengecil karena terpapar udara dingin atau hangat dan itu adalah refleks normal. Ini berarti bahwa dalam beberapa saat, penis menerima lebih banyak darah daripada yang lain, tergantung paparan udara dingin atau hangat.

 

Gejala disfungsi ereksi

Gejala utama disfungsi ereksi, yang juga yang paling mengganggu, adalah fungsi seksual organ genital sangat berubah.

Efek disfungsi ereksi diproyeksikan ke dalam kehidupan sehari-hari seorang pria. Hal ini sangat mempengaruhi aktivitas sehari-hari pria tersebut dan mengubah motivasinya. Oleh karena itu, jika anda mengalami disfungsi ereksi, anda mungkin mulai memiliki harga diri yang lebih rendah, karena menganggap diri anda tidak mampu memiliki kehidupan normal.

Setelah harga diri menurun, ada masalah lain yang biasanya dialami pria yang mengalami disfungsi ereksi. Depresi. Depresi dan disfungsi ereksi dapat bekerja dua arah, yang berarti bahwa disfungsi ereksi dapat menyebabkan depresi dan depresi juga bisa menjadi penyebab disfungsi ereksi, depresi dapat mengubah kualitas hidup yang serius. Oleh karena itu, kualitas hidup karena seksualitas juga dapat mengubah kehidupan sosial dan kehidupan kerja.

Selain itu, karena disfungsi ereksi mampu mempengaruhi kehidupan seksual dan menyebabkan perasaan tidak mampu, mungkin juga menyebabkan kesulitan dalam menjalin hubungan yang harmonis. Ini bisa menyebabkan masalah hubungan yang serius atau bahkan masalah dalam pernikahan.

Ketika ketidakmampuan mendapatkan ereksi sering terjadi, dokter umum atau ahli urologi dapat membantu anda memperbaiki situasi tersebut.

 

Disfungsi ereksi menyebabkan

Ada banyak penyebab disfungsi ereksi.  Penyebab paling penting dan serius pada disfungsi ereksi dapat dikaitkan dengan kondisi jantung. Masalah jantung yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi bisa berupa tekanan darah tinggi atau kondisi kardiovaskular lain. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pria yang menderita disfungsi ereksi berisiko tinggi terkena stroke, serangan jantung atau bahkan masalah sirkulasi darah di daerah kaki. Selain itu, disfungsi ereksi dapat dikaitkan dengan masalah emosional.

Penyebab umum lainnya pada disfungsi ereksi berkaitan dengan usia dan gaya hidup yang tidak sehat. Orang-orang yang rutinitas hariannya merokok dan mengonsumsi alkohol maupun obat-obatan dapat memicu disfungsi ereksi, serta orang-orang yang kelebihan berat badan dan menghindari berolahraga.

Selain itu, disfungsi ereksi dan diabetes saling berkaitan erat, karena diabetes juga dapat menjadi faktor penting dalam disfungsi ereksi. Hampir 75% pria yang menderita diabetes juga dipengaruhi oleh disfungsi ereksi, karena rusaknya pembuluh darah perifer dan saraf yang disebabkan oleh kontrol gula darah yang buruk.

Penyakit utama yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi adalah:

  • Aterosklerosis;
  • Penyakit ginjal kronis;
  • Diabetes;
  • Penyakit jantung;
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi);
  • Kolesterol tinggi;
  • Testosteron rendah;
  • Sindrom metabolik;
  • Multiple sclerosis (MS);
  • Penyakit Parkinson;
  • Penyakit Peyronie;
  • Gangguan tidur.

 

Seperti yang anda lihat, penyebab disfungsi ereksi dibagi menjadi dua kategori utama: Penyebab fisik dan Penyebab psikologis.

Penyebab fisik disfungsi ereksi sebagian besar karena masalah jantung. Untuk mempertahankan ereksi, penis perlu menjebak lebih banyak darah. Semakin banyak darah perangkap di penis, semakin kuat ereksinya. Oleh karena itu, ereksi sangat berkaitan erat dengan aliran darah, yang dapat dipengaruhi oleh kondisi jantung, arteri yang mengeras, merokok, atau gula darah tinggi. Selain itu, disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh ketidakmampuan sinyal saraf untuk mencapai penis. Saraf penis juga dapat berubah karena cedera atau operasi di daerah panggul, perawatan kanker atau radiasi. Perawatan kanker, radiasi, dan operasi lainnya dapat mempengaruhi saraf penis, bahkan jika dilakukan di bagian atas tubuh, seperti perut. Selain itu, faktor eksternal disfungsi ereksi diwakili oleh obat-obatan. Oleh karena itu, sangat penting untuk berbicara dengan spesialis sebelum mengonsumsi obat apa pun.

Penyebab emosional disfungsi ereksi juga banyak, dan dapat berbeda dari satu  orang ke orang lain, tetapi ada banyak penyebab yang sama antara pria yang mengalami disfungsi ereksi.

Masalah psikologis disfungsi ereksi adalah depresi, kecemasan, stres di tempat kerja atau stres di rumah, hubungan konfliktual, stres atau ketakutan dari konflik sosial, budaya atau agama, atau bahkan harga diri yang rendah, sehingga mereka yang khawatir tentang performa seks mereka cenderung rentan mengalami disfungsi ereksi.

 

Bagaimana disfungsi ereksi didiagnosis?

Untuk menerapkan diagnosis dengan benar, tim medis akan memeriksa riwayat kesehatan anda dan akan mengajukan beberapa pertanyaan tentang lingkungan anda, gaya hidup, kesehatan dan gejala yang sebenarnya.

Oleh karena itu, sangat penting untuk berbicara secara terbuka dengan dokter anda. Jadi, jika dokter mengajukan pertanyaan yang tampaknya tidak nyaman atau pertanyaan yang jawaban sebenarnya yang tidak anda inginkan, anda harus berbicara yang sebenarnya.

Dokter dapat mengajukan pertanyaan seperti:

  • Apakah anda memiliki masalah kesehatan lain?
  • Apakah anda mengonsumsi obat-obatan yang diresepkan, obat pasaran (over-the-counter) atau suplemen?
  • Apakah anda menggunakan obat-obat penenang?
  • Apakah anda seorang perokok?
  • Apakah anda minum alkohol? Jika ya, berapa banyak minuman beralkohol yang anda minum dan seberapa sering?
  • Apakah anda pernah melakukan intervensi bedah di daerah panggul?
  • Apakah anda mengalami masalah berkemih?
  • Apakah anda memiliki masalah kesehatan lainnya?

 

Setelah itu, dokter akan mulai bertanya tentang gejala disfungsi ereksi yang telah anda perhatikan dan tentang lingkungan hidup anda saat ini untuk memisahkannya atau kemungkinan faktor eksternal yang menyebabkan disfungsi ereksi anda.  Sekalipun kuesioner ini mungkin terasa seperti mengusik kehidupan pribadi anda, sangat penting untuk tetap jujur, karena itu akan membantu anda menyelesaikan masalah dengan lebih efektif.

Pertanyaan yang dapat anda tanyakan oleh dokter anda pada tahap ini sering termasuk:

  • Kapan gejalanya dimulai? Apakah secara bertahap atau sekaligus?
  • Apakah anda bangun dengan ereksi?
  • Apakah gairah seks atau gairah anda terpengaruh?
  • Apakah anda memiliki masalah ereksi selama berhubungan seksual?
  • Apakah ada, akhir-akhir ini ada suatu hal yang terjadi dalam hidup anda yang dapat membuat anda stres?
  • Apakah kehidupan sehari-hari anda stres?
  • Apakah anda menderita depresi atau masalah kesehatan mental?
  • Bagaimana hubungan dengan pasangan anda?

 

Langkah selanjutnya adalah pemeriksaan fisik. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik kesehatan anda secara keseluruhan, tetapi akan fokus pada area disfungsi ereksi, oleh karena itu, dokter akan memeriksa penis dan testis anda. Tergantung pada usia anda, pemeriksaan fisik ini juga akan memverifikasi jantung dan sistem darah. Selain itu, berdasarkan riwayat kesehatan keluarga anda, juga akan dilakukan pemeriksaan untuk menguji prostat. Pemeriksaan medis ini tidak menyakitkan.

Tes disfungsi ereksi selalu dilakukan setelah pemeriksaan fisik. Tes laboratorium ini akan didasarkan pada sampel darah anda dan sampel urin anda. Tujuan dari tes ini adalah untuk mengetahui apakah anda menderita kondisi lain yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

Tes lain yang menawarkan perspektif yang lebih rinci dalam hal disfungsi ereksi dapat dilakukan. Tes ini seperti:

  • Ultrasonografi - memeriksa aliran darah
  • Tes darah - memeriksa kadar testosteron, serta hormon lain khusus untuk pria;
  • Nocturnal Penile Tumescence (NPT) - memeriksa ereksi saat tidur;

Sinar-X dari daerah panggul, seperti arteriografi, MRI atau CT scan, tetapi ini sangat jarang dilakukan jika terjadi disfungsi ereksi. Tes ini biasanya dilakukan ketika ada riwayat trauma atau kanker.

 

Apakah disfungsi ereksi bisa disembuhkan?

Tergantung pada penyebab disfungsi ereksi, itu bisa disembuhkan. Beberapa penyebab disfungsi ereksi mungkin lebih mudah disembuhkan daripada yang lain. Jika disfungsi ereksi dan penyebabnya didiagnosis dengan benar dan menggunakan pengobatan yang efektif, ada kemungkinan besar untuk menyembuhkannya.

 

Pengobatan disfungsi ereksi

Mengobati disfungsi ereksi biasanya dimulai dengan meningkatkan kesehatan jantung dan pembuluh darah. Selain itu, jika anda memulai pengobatan disfungsi ereksi, anda harus menerapkan kebiasaan makan yang baru dan lebih sehat, berhenti merokok, minum minuman keras dan menggunakan obat-obatan serta mulai berolahraga sesering mungkin.

Dokter mungkin menyarankan untuk mengobati masalah emosional juga. Masalah emosional ini, seperti depresi, kecemasan atau stres kehidupan lainnya, yang dapat mempengaruhi disfungsi ereksi.

Pada awalnya, dokter akan mencoba menerapkan salah satu perawatan terbaik yang dikenal sebagai perawatan non-invasive kepada anda. Perawatan ini dikenal aman dan efektif. Sebelum memulai, anda harus benar-benar menyadari kemungkinan efek samping dari perawatan yang dipilih. Pilihan pengobatan disfungsi ereksi terbaik adalah:

 

  • Obat-obatan, seperti Fosfodiesterase; Inhibitor tipe-5 sebagai asupan oral; Inhibitor PDE5, seperti Viagra, Levitra, Cialis atau Stendra, yang juga untuk asupan oral untuk meningkatkan aliran darah dan merupakan obat disfungsi ereksi paling terkenal.
  • Terapi testosteron;
  • Injeksi penis;
  • Obat intraurethral;
  • Perangkat vakum ereksi;
  • Implan penis.

 

Inhibitor PDE5 adalah salah satu jenis obat yang digunakan untuk disfungsi ereksi dan harus diminum sekitar satu hingga satu setengah jam sebelum berhubungan seks karena obat ini meningkatkan aliran darah ke penis. Inhibitor PDE5 membutuhkan fungsi saraf yang normal, agar efektif. Lebih dari setengah dari mereka yang menderita disfungsi ereksi menganggap mereka memiliki ereksi yang kuat setelah mengonsumsi Inhibitor PDE5. Sayangnya, mereka yang menderita disfungsi ereksi dan penyakit lain, seperti diabetes atau kanker cenderung tidak menganggap pengobatan ini efektif.

Dalam beberapa kasus, intervensi bedah dilakukan untuk memotong kerusakan arteri penis. Prosedur ini biasanya dilakukan pada pria yang lebih muda yang memiliki riwayat trauma panggul yang parah dan tidak dianjurkan untuk pria yang lebih tua, karena telah memiliki arteri yang mengeras.

Efek samping pengobatan disfungsi ereksi dengan PDE5 biasanya jangka pendek dan ringan. Efek samping dari Inhibitor PDE5 berkaitan dengan efeknya pada jaringan tubuh, karena obat ini bekerja untuk meningkatkan aliran darah ke penis dan dapat mempengaruhi jaringan pembuluh darah lainnya. Beberapa efek samping dari jenis perawatan ini adalah:

  • Sakit kepala;
  • Hidung tersumbat;
  • Facial flushing;
  • Nyeri otot;
  • Gangguan pencernaan.

Dalam kasus yang sangat jarang, Viagra dapat mempengaruhi penglihatan anda, tetapi hanya untuk waktu yang singkat. Selanjutnya, obat Cialis dapat merangsang nyeri punggung, atau sakit otot di daerah belakang.

Jika anda sudah menggunakan Nitrat untuk mengobati kondisi jantung, anda tidak boleh mengonsumsi Inhibitor PDE5 karena mungkin sangat berbahaya.

Terapi testosteron diterapkan ketika ditemukan bahwa disfungsi ereksi dan penurunan gairah seks disebabkan oleh rendahnya kadar testosteron dalam darah. Terapi ini juga termasuk Inhibitor PDE5, untuk memperbaiki ereksi.

Perangkat ereksi adalah tabung plastik yang menutupi penis dan diingkupi dengan kulit tubuh. Pompa ini menciptakan vakum bertekanan rendah di sekitar jaringan ereksi, menghasilkan ereksi. Setelah pompa dilepas, cincin elastis ini diselipkan ke pangkal penis, yang membantu dalam menjebak darah dan mempertahankan ereksi hingga 30 menit. 75% dari mereka yang menderita disfungsi ereksi, mencoba metode ini untuk mendapatkan ereksi yang sukses.

 

Bedah disfungsi ereksi

Intervensi bedah dalam kasus disfungsi ereksi terdiri dari menempatkan batang tiup atau batang fleksibel di penis. Batang tiup membutuhkan perangkat yang diisi dengan larutan garam dan pompa yang tersembunyi dengan baik di skrotum. Oleh karena itu, ketika pompa ditekan, akan mendorong larutan garam ke batang dan menggelembungkannya, proses ini menghasilkan ereksi. Perangkat juga dapat dikempiskan. Ereksi yang dihasilkan cocok untuk hubungan intim. Sekitar 90% dari mereka yang menjalani operasi melaporkan bahwa mereka puas, karena perangkat ini meniru ereksi alami dan tidak mengubah sensasi atau orgasme.

Ini adalah prosedur yang hanya diterapkan oleh orang-orang yang telah mencoba perawatan lain dan tidak berhasil.

Sekitar 95% dari implan penis berhasil dilakukan.

Meskipun tingkat keberhasilan intervensi bedah tinggi, masih ada risiko infeksi, pendarahan atau pembentukan jaringan parut setelah operasi. Selain itu, dalam situasi yang sangat jarang dapat terjadi kegagalan mekanis yang memerlukan intervensi bedah lain untuk memperbaiki, melepas atau mengubah perangkat.

 

Makanan untuk penderita disfungsi ereksi

Makanan mempengaruhi kehidupan sehari-hari dan kesehatan kita lebih dari yang kita yakini. Sayuran dan buah-buahan misalnya, masing-masing memiliki zat yang berbeda dalam komposisinya yang membantu banyak proses tubuh yang berbeda. Misalnya, bagi mereka yang menderita disfungsi ereksi, makanan dan minuman terbaik yang dapat mereka konsumsi adalah:

  • Bayam - meningkatkan kadar testosteron dan juga meningkatkan kadar folat, yang jika rendah dapat menyebabkan disfungsi ereksi;
  • Kopi - terbukti secara ilmiah bahwa kafein membantu meningkatkan aliran darah;
  • Alpukat - kaya akan Zinc dan Vitamin E yang meningkatkan kadar testosteron, masing-masing meningkatkan kualitas sperma;
  • Cabai - mengandung capsaicin yang dapat meningkatkan gairah seks;
  • Oatmeal - mengandung asam amino L-arginin yang dikenal untuk mengobati disfungsi ereksi karena membantu pembuluh darah di area penis kendur dan merangsang ereksi.

 

Olahraga untuk disfungsi ereksi

Pengobatan lini pertama dalam kasus disfungsi ereksi terdiri dari latihan panggul, atau latihan Kegel, yang dianggap sangat efektif. Penis dikelilingi oleh otot Ischiocavernosus dan Bulbocavernosus di daerah panggul dan keduanya aktif jika terjadi ereksi.

Latihan yang paling banyak digunakan untuk disfungsi ereksi adalah:

  • Berbaring telentang di lantai dan tekan otot anus anda dan tahan selama 5 detik. Ulangi 10 kali per set, dan lakukan minimal 3 set dan tidak lebih dari 5 set.
  • Berbaring di lantai di salah satu sisi anda dan letakkan bantal besar di antara lutut anda. Remas kedua kaki bersama-sama dan pertahankan selama 5 detik. Cobalah untuk mengulanginya minimal 8 kali per set, dan lakukan minimal 3 set dan tidak lebih dari 5 set.
  • Duduk di kursi dan remas otot penis anda seperti mencoba menghentikan aliran urin. Tahan selama 5 detik dan lepaskan. Selain itu, latihan ini harus dilakukan 10 kali per set dan minimal 3 set dan maksimal 5 set. Jika anda ingin memeriksa apakah anda melakukan latihan ini dengan benar, anda bisa mencoba memeras otot-otot penis anda selama buang air kecil. Jika anda mampu menahan aliran urin agar tidak keluar selama beberapa detik, anda melakukannya dengan benar.

 

Penting untuk mengetahui bahwa selama latihan ini anda tidak boleh menahan napas. Anda harus menjaga otot perut anda dan otot panggul tetap rileks selama ditekan.

Sebagian besar dari mereka yang mencoba latihan ini melihat hasilnya setelah satu bulan penuh latihan dan mereka juga dapat menahan remasan lebih lama dibanding yang pertama.

 

Kesimpulan

Meskipun disfungsi ereksi bisa sangat mengganggu dan mempengaruhi perspektif pria, itu bisa diobati. Yang paling penting adalah menerapkan diagnosis dengan benar, dan termasuk penyebab sebenarnya dari disfungsi ereksi. Jika penyebabnya ditangani dengan baik, disfungsi ereksi hanyalah ketidaknyamanan sementara.

Artikel

Artikel Lainnya