Search

Sindrom Down

Tanggal terakhir diperbarui: 15-Feb-2022

12 menit membaca

Definisi sindrom Down

Sindrom Down adalah kondisi genetik di mana seseorang memiliki satu salinan kromosom 21 tambahan. Inilah sebabnya mengapa sindrom ini juga disebut "trisomy 21" (Down sindrom trisomy 21). Anomali genetik ini menyebabkan perubahan dan perbedaan dalam bagaimana bayi berkembang, baik secara mental maupun fisik. Beberapa karakteristik umum terjadi pada semua orang dengan sindrom Down, terutama karakteristik fisik dan fisiologis, tetapi ada juga perbedaan mengenai kemampuan mental mereka, seperti IQ.

Sebelum kita menyelami subjek genetika dan gejala sindrom Down, mari kita lihat sekilas beberapa fakta sejarah mengenai subjek ini.

 

Sejarah sindrom Down

Sindrom ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1866 oleh John Langdon Haydon Down, seorang dokter Inggris yang menyatakan bahwa sindrom ini ditandai dengan tiga hal utama: karakteristik dismorfik tertentu, penyimpangan kromosom dan keterbelakangan mental. Meskipun kondisi ini diyakini disebabkan oleh beberapa kelainan kromosom sejak abad ke-19, tidak sampai 1959 ketika Jerome Lejeune, seorang ahli genetika Prancis, menemukan penyebab sebenarnya dari sindrom Down: adanya salinan ekstra kromosom 21, menambah total 47 kromosom pada pasien ini, bukan 46 (yang merupakan jumlah kromosom normal pada manusia).

 

Genetika sindrom Down

Apa itu kromosom dan bagaimana genetika mempengaruhi perkembangan bayi? Kromosom adalah molekul yang mengandung informasi tentang setiap karakteristik tubuh manusia. Satu kromosom terdiri dari protein dan DNA yang pada dasarnya manual dengan instruksi genetik yang diwarisi dari orang tua. Satu orang biasanya memiliki 44 kromosom seperti ini, yang diatur berpasangan, menghasilkan 22 pasangan kromosom, yang juga dikenal sebagai autosome. Selain itu, manusia memiliki satu sepasang kromosom lagi, X dan Y, yang disebut kromosom seks karena kombinasi mereka menentukan jenis kelamin seseorang - XX untuk wanita dan XY untuk laki-laki.

Jadi bagaimana satu orang mendapatkan kromosomnya? Ini semua dimulai dengan saat telur dari ibu kandung dibuahi oleh sperma dari ayah biologis. Sel-sel dalam telur dan sperma juga dikenal sebagai gamet dan mereka diproduksi selama proses pembagian sel, yang disebut meiosis. Ini berarti bahwa gamete memiliki 23 kromosom, jadi setengah dari jumlahnya, dengan salah satunya adalah X atau Y. Gametes dari ibu hanya memiliki kromosom X, sementara gamet dari ayah biasanya dibagi - setengah dari mereka memiliki kromosom X dan setengah kromosom Y lainnya. Dalam proses pembuahan, gamet wanita dikombinasikan dengan gamet pria untuk menghasilkan zygote yang akan memiliki dua set 23 kromosom, menambahkan hingga jumlah 46 kromosom yang dianggap normal pada manusia. Biasanya, terminologinya adalah bahwa wanita adalah 46XX dan laki-laki 46 XY. Ini, bagaimanapun, dapat bervariasi karena fakta bahwa proses meiosis dan kemudian pembuahan adalah yang sangat kompleks dan membutuhkan banyak langkah yang kadang-kadang dapat dipengaruhi negatif oleh faktor yang berbeda (individu atau lingkungan) yang akan menghasilkan mutasi atau variasi kromosom.

 

Kromosom ke-21 - Down syndrome kromosom ke-21

Sindrom Down adalah kondisi kromosom jadi apa sebenarnya yang terjadi dengan kromosom sindrom Down? Kami telah menetapkan bahwa manusia biasanya memiliki 23 pasang kromosom, jadi itu berarti setiap sel dalam tubuh memiliki 46 kromosom, setengah dari ibu kandung, setengah dari ayah biologis. Kromosom 21 adalah yang terkecil pada manusia, membentuk sekitar 2% dari DNA pada manusia. Para peneliti telah mencoba mengidentifikasi jumlah gen di setiap kromosom dan apa yang mereka tanggung, dan dalam kasus kromosom ke-21, mereka telah memperkirakan sejumlah 200 hingga 300 gen. Apa yang dilakukan gen-gen ini adalah bahwa mereka memberikan instruksi untuk memproduksi protein yang merupakan molekul penting yang memiliki fungsi yang berbeda dalam sel (proses genesis protein ini memiliki dua langkah besar yang dikenal sebagai transkripsi dan terjemahan).

Mengingat fakta bahwa jumlah kromosom dapat bervariasi dari itu ada anomali kromosom yang berbeda, ada beberapa kondisi yang terkait dengan kromosom 21:

  • Sindrom Down - yang paling umum dan subjek artikel ini; ini adalah kondisi genetik yang biasanya disebabkan oleh adanya satu kromosom lagi 21 di setiap sel, bukan pasangan biasa; ada juga cara lain di mana kromosom 21 dapat menyebabkan sindrom Down dan kita akan masuk lebih dalam ke subjek ini di kemudian hari ketika kita membahas jenis sindrom Down;
  • faktor pengikatan inti leukemia myeloid akut - jenis kanker darah ini disebabkan oleh translokasi gen (kromosom bertukar gen di antara mereka sendiri) antara kromosom 21 dan kromosom 8; jenis leukemia ini tidak diwariskan, tetapi itu adalah mutasi genetik yang terjadi selama kehidupan seseorang dan hanya ada di beberapa sel, tidak semua; biasanya terjadi pada orang dewasa;
  • leukemia limfoblastik akut - jenis kanker darah lain yang ditentukan oleh translokasi gen antara kromosom 21 dan kromosom 12; biasanya didiagnosis pada anak-anak.

 

Jenis sindrom Down

Meskipun kita sebagian besar telah berbicara tentang fakta bahwa sindrom Down adalah trisomy, ada dua cara lagi di mana kromosom 21 dapat menyebabkan jenis kondisi genetik ini. Tiga jenis sindrom Down adalah trisomy 21, sindrom Translokasi Down dan sindrom mosaik Down.

Trisomy 21. Ini adalah jenis sindrom Down yang paling umum, dengan hampir 95% persen kasus kondisi ini disebabkan oleh adanya kromosom ekstra 21 di setiap sel dalam tubuh, bukan pasangan biasa.

 

Sindrom Translokasi Down. Ini adalah jenis yang lebih langka, dengan sekitar 3% bayi yang lahir dengan sindrom Down memiliki kondisi genetik ini. Apa yang terjadi adalah bahwa bayi masih memiliki tiga salinan kromosom 21, tetapi salah satunya biasanya melekat pada kromosom lain, seperti kromosom 3, 14, 15 atau 22. Dalam beberapa kasus langka lainnya, dua kromosom 21 dapat melekat satu sama lain dan itu masih akan mengakibatkan sindrom translokasi Down. Kondisi ini dapat diwariskan dari salah satu orang tua jika mereka adalah apa yang disebut pembawa translokasi yang seimbang. Ini berarti bahwa orang tua memiliki kromosom translokasi, yang berarti mereka memiliki 45 kromosom di setiap sel, tetapi mereka tidak memiliki kondisi kesehatan atau karakteristik fisik yang terkait dengan ini, mereka "normal". Bagaimana ini bisa terjadi? Ini sederhana, meskipun orang ini hanya memiliki 45 kromosom, mereka benar-benar memiliki semua salinan kromosom yang diperlukan untuk individu yang sehat dan normal; Hanya saja dua kromosom mereka melekat satu sama lain. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam simtomatologi antara bayi dengan trisomy 21 dan sindrom translokasi Down.

 

Sindrom Mosaic Down. Kondisi ini juga disebut mosaikisme dan itu adalah bentuk sindrom Down yang paling langka, dengan hanya sekitar 2% dari kasus kondisi ini yang disebabkan oleh mosaikisme. Jika dalam kasus trisomy 21 atau translokasi Sindrom Down semua sel dalam tubuh memiliki tiga salinan kromosom 21, dalam hal ini hanya beberapa sel yang memiliki kromosom ekstra, menghasilkan campuran sel, seperti mosaik. Penyebab untuk ini biasanya adalah bahwa pembagian yang mengarah pada satu lagi kromosom 21 terjadi setelah saat pembuahan. Sejauh gejalanya, orang dengan sindrom mosaik Down berisiko terhadap semua gejala yang dilakukan orang dengan trisomy 21 atau sindrom translokasi Down. Namun, mengingat bahwa dalam kasus mosaikisme, beberapa sel dalam tubuh sehat (artinya mereka memiliki jumlah normal 46 kromosom), mereka dapat mengalami lebih sedikit gejala dibandingkan dengan orang-orang yang memiliki dua jenis sindrom Down lainnya. Misalnya, individu dengan sindrom mosaik Down biasanya mencetak skor lebih tinggi dalam tes IQ daripada individu dengan dua jenis kondisi ini lainnya.

 

Bisakah sindrom Down diwariskan?

Kami telah melihat tiga jenis sindrom Down dan apa yang menyebabkannya, tetapi muncul pertanyaan yang relevan: apakah kondisi genetik ini dapat diwariskan? Biasanya, tidak, mengingat itu disebabkan oleh sesuatu yang salah dengan kromosom selama pembagian sel setelah pembuahan. Namun, dalam kasus translokasi sindrom Down dimungkinkan untuk mewarisi kromosom ekstra 21 yang melekat pada kromosom lain dari salah satu orang tua (biasanya ibu).

 

Gejala dan tanda sindrom Down

Efek sindrom Down, gejala dan tanda-tanda membuat kondisi ini salah satu yang dapat sangat mudah dikenali, bahkan untuk seseorang yang bukan seorang profesional di bidang kedokteran. Meskipun ada beberapa ciri khas wajah yang umum terjadi pada semua orang dengan sindrom Down, kemampuan intelektual dan kondisi kesehatan yang terkait dengan sindrom ini dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain.

Beberapa ciri fisik khas yang paling umum dari sindrom Down adalah: wajah pipih, leher pendek, kepala kecil, mata berbentuk almond dengan tutup miring ke atas yang disebut celah palpebral(mata sindrom Down),bintik-bintik putih di iris (dikenal sebagai bintik-bintik Brushfield), lidah yang menonjol (lidah mereka cenderung mencuat sebagian besar waktu), telinga kecil, tangan dan kaki, telapak tangan lebar dengan lipatan palmar (hanya satu garis di telapak tangan), tonus otot yang buruk, otot yang buruk Meskipun pada usia yang lebih kecil, anak-anak dengan sindrom Down dapat memiliki ukuran rata-rata, proses pertumbuhan mereka lebih lambat dan mereka biasanya tetap lebih pendek daripada anak-anak seusia mereka.

Beberapa efek lain dari kondisi genetik ini adalah keterlambatan perkembangan dan kesulitan perilaku. Ucapan dan bahasa khususnya dapat berkembang perlahan dan lebih lambat dibandingkan dengan anak-anak usia yang sama yang tidak memiliki sindrom Down; pidato kadang-kadang bisa sulit dimengerti juga. Beberapa kesulitan perilaku pada orang dengan sindrom Down dapat menjadi masalah perhatian, kepribadian yang keras kepala dan neurotik atau perilaku obsesif-kompulsif.

 

Komplikasi sindrom Down

Seiring bertambahnya usia, orang-orang dengan sindrom Down berisiko tinggi terkena beberapa komplikasi kesehatan yang serius, seperti:

  • cacat jantung - hampir setengah dari bayi yang lahir dengan sindrom Down juga lahir dengan kondisi jantung yang berpotensi mengancam jiwa (Cacat jantung sindrom Down)yang dapat memerlukan operasi dan perawatan pada usia dini;
  • kelainan pencernaan atau cacat pencernaan - ini kurang umum; mereka dapat berarti penyumbatan di usus, refluks gastroesophageal (mulas), penyakit celiac (intoleransi terhadap gluten, protein yang ditemukan dalam gandum);
  • hipotiroidisme - sekitar 10% orang yang lahir dengan sindrom Down juga memiliki hipotiroidisme, yang berarti bahwa kelenjar tiroid mereka kurang aktif; ini dapat menyebabkan kelelahan, perubahan berat badan, lekas marah atau kesehatan mental yang lebih buruk;
  • gangguan kekebalan tubuh - sistem kekebalan tubuh seseorang dengan sindrom Down bisa sangat rapuh, yang berarti bahwa mereka berisiko terkena penyakit autoimun atau penyakit menular (misalnya pneumonia);
  • leukemia - sebagian kecil anak-anak yang lahir dengan sindrom Down juga mengembangkan bentuk kanker darah yang dikenal sebagai leukemia; jenis leukemia yang paling umum dalam hal ini adalah leukemia megakaryoblastik dan leukemia limfoblastik akut;
  • diabetes - ini adalah kondisi medis yang menandai ketidakmampuan tubuh mengatur kadar gula melalui insulin; ada dua jenis diabetes yang umum terjadi pada orang dengan sindrom Down, diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2; diabetes tipe 1 adalah penyakit endokrin dan autoimun yang ditandai dengan rendahnya produksi insulin oleh pankreas; itu lebih sering didiagnosis selama masa kanak-kanak; diabetes tipe 2 ditandai dengan resistensi terhadap insulin; penelitian menunjukkan bahwa jenis diabetes ini juga lebih lazim pada usia yang lebih muda pada orang dengan sindrom Down, dikaitkan juga dengan obesitas;
  • obesitas - dibandingkan dengan populasi umum, individu dengan sindrom Down berisiko lebih tinggi menjadi obesitas;
  • sleep apnea - anak-anak dan orang dewasa dengan sindrom Down bisa mendapatkan apnea tidur obstruktif yang disebabkan oleh terhambatnya saluran udara; ini terkait dengan perubahan kerangka dan jaringan khusus untuk sindrom Down;
  • ketidakstabilan atlantoaxial - ini berarti bahwa dua vertebra pertama di leher tidak sejajar yang dapat menyebabkan overextension leher; ini adalah kondisi serius yang membutuhkan perhatian yang tepat;
  • gangguan pendengaran, kesulitan penglihatan dan masalah (seperti katarak), masalah gigi.

 

Masalah kesehatan mental terkait sindrom Down

Mengingat karakteristik pribadi seseorang dengan sindrom Down dan risiko mereka mengembangkan kondisi fisik dan fisiologis yang berbeda, mereka berisiko besar juga memiliki masalah kesehatan mental, seperti kecemasan dan kecemasan umum, depresi, gangguan obsesif-kompulsif, kesulitan yang terkait dengan tidur, autisme dan kehilangan neuropsikologis progresif. Semua ini sangat tergantung pada usia dan karakteristik individu.

Anak-anak kecil. Kelompok usia ini cenderung pada kesulitan komunikasi dan kognitif, perilaku mengganggu, impulsif dan hiperaktif, kecemasan, ruminasi, perilaku berulang, kelelahan dan kesulitan tidur.

Remaja dan dewasa muda. Orang-orang ini berisiko untuk depresi, kecemasan umum, perilaku obsesif-kompulsif, penurunan keterampilan kognitif dan sosial, kesulitan tidur.

Orang dewasa yang lebih tua. Kelompok usia ini rentan terhadap kondisi yang sama dengan yang lain, penurunan keterampilan kognitif dan sosial menjadi lebih cepat, dengan demensia menjadi kondisi yang lazim.

 

Sindrom down dan autisme

Salah satu kondisi kesehatan mental yang relatif tinggi prevalensi pada orang dengan sindrom Down adalah autisme. Di bidang medis, ko-terjadinya kondisi ini dikenal sebagai diagnosis ganda. Beberapa gejala dan tanda-tanda orang yang memiliki diagnosis ganda ini (sindrom Down dan autisme)adalah kesulitan dalam mengubah pola rutin, perilaku stereotip, keterampilan komunikasi yang ditantang, keasyikan yang lebih tinggi dengan ritual dan tingkat hiperaktivitas yang lebih tinggi, melakukan masalah dan berbagai tingkat ketidakmampuan belajar.

 

Umur sindrom Down

Mempertimbangkan jumlah dan berbagai kondisi kesehatan yang terkait dengan sindrom Down, seseorang dapat menjadi penasaran tentang apa harapan hidup bagi individu dengan sindrom genetik ini. Menurut para ilmuwan, pada tahun 60-an, rata-rata, orang-orang dengan sindrom Down memiliki harapan hidup yang hanya berusia 10 tahun. Baru-baru ini, pada tahun 2007, rata-rata, jumlah ini meningkat secara eksponensial menjadi 47 tahun. Statistik ini menimbulkan pertanyaan jika ada beberapa faktor yang berkontribusi pada berapa lama seseorang dengan sindrom Down dapat hidup dan tentu saja penelitian ada di sini untuk memberikan. Beberapa faktor ini termasuk berat badan saat lahir, ras (dengan bayi hitam atau Afrika-Amerika dengan sindrom Down memiliki peluang lebih rendah untuk bertahan hidup melewati tahun pertama dibandingkan dengan bayi kulit putih) atau apakah bayi dilahirkan dengan cacat jantung bawaan atau tidak.

 

Faktor risiko sindrom Down

Salah satu faktor risiko sindrom Down utama adalah usia ibu, dengan wanita(wanita sindrom Down)pada usia 35 atau lebih yang lebih berisiko memiliki bayi dengan sindrom Down. Ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa telur yang lebih tua memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami kesulitan dalam proses pembagian. Dalam kasus sindrom translokasi Down, salah satu faktor risiko adalah adanya translokasi pada salah satu orang tua.

 

Diagnosis sindrom Down

Saat ini, ada dua jenis tes yang dapat mendeteksi sindrom Down saat seorang wanita hamil (kehamilan sindrom Down).

Tes skrining. Tes ini tidak dapat mendeteksi dengan akurasi 100% jika bayi memiliki sindrom Down, sehingga mereka tidak dapat memberikan diagnosis yang pasti. Apa yang dilakukan tes ini adalah bahwa mereka dapat memprediksi peluang bayi yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk memiliki kondisi genetik ini. Di antara tes skrining biasanya adates darah (tes darah sindrom Down)yang dapat memberikan tingkat zat yang berbeda dalam darah ibu yang menarik.

Jenis tes skrining lainnya adalah USG, yang memberikan gambar bayi(Down syndrome USG 3D; Usg 4D down syndrome). USG dapat menunjukkan apakah ada cairan ekstra di daerah di belakang leher bayi (tembus nukal) yang biasanya merupakan indikator kondisi genetik. Pemindaian ini biasanya dilakukan antara minggu 10 dan 14 kehamilan (Downsyndrome USG 11 minggu; Down syndrome USG 12 minggu).

Tes darah dan USG dan hasilnya harus diambil dengan tindakan pencegahan karena seseorang tidak dapat sepenuhnya bergantung pada presisi diagnosis yang dibuat hanya pada dua tes skrining ini. Namun, keuntungan mereka adalah bahwa tes ini jauh lebih aman bagi ibu dan bayi.

 

Tes diagnostik. Tes ini biasanya dapat mendiagnosis sindrom Down pada bayi, tetapi mereka cukup berisiko. Tes diagnostik biasanya mengikuti tes skrining positif untuk konfirmasi diagnosis. Tes ini mencari perubahan dalam jumlah kromosom dalam sel dan memeriksa plasenta (pengambilan sampel villus chorionik), cairan ketuban (amniocentesis) atau darah dari tali pusar (pengambilan sampel darah umbilical perkutan). Tes diagnostik datang dengan risiko keguguran, itulah sebabnya wanita ragu-ragu sebelum turun ke jalan ini.

 

Penanda sindrom Down

Di antara beberapa penanda sindrom Down yang dapat dinilai selama USG pada trimester kedua kehamilan, ada ventrikel di otak yang melebar, tulang hidung yang tidak ada atau kecil, cairan di bagian belakang leher, bintik-bintik terang di daerah jantung, pembengkakan ginjal, lengan atau tulang paha yang lebih pendek.

 

Sindrom Down - pencegahan?

Sayangnya, tidak banyak yang harus dilakukan untuk mencegah sindrom Down. Mengingat fakta bahwa kondisi genetik ini terjadi karena adanya salinan ekstra kromosom 21 sebagai akibat dari kesulitan pembagian sel, pencegahan sebenarnya bukan pilihan. Namun, kami telah melihat bahwa dalam kasus translokasi menjadi penyebab sindrom Down, orang tua dapat mengambil manfaat dari konsultasi dengan konselor genetik sebelum hamil, untuk melihat apa peluang mereka untuk mengalami translokasi dan meneruskannya ke calon bayi. Ini juga terjadi pada orang tua yang sudah memiliki anak dengan sindrom Down.

 

Kesimpulan

Sindrom Down adalah kondisi genetik yang menjadi lebih lazim dalam beberapa waktu terakhir. Ini juga telah mendapatkan tubuh penelitian yang cukup besar yang telah memungkinkan bagi orang-orang yang hidup dengan kondisi ini untuk hidup lebih lama dan lebih kualitatif jika mereka sendiri dan orang tua mereka memiliki akses ke sumber daya yang tepat.

Artikel

Artikel Lainnya